Mohon tunggu...
Taufan Satyadharma
Taufan Satyadharma Mohon Tunggu... Akuntan - Pencari makna

ABNORMAL | gelandangan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Romantisme Sumpah Pemuda!

28 Oktober 2021   15:34 Diperbarui: 28 Oktober 2021   15:39 86 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto: Windri Astriyani

Apa yang mesti diteguhkan lagi di peringatan hari Sumpah Pemuda sekarang ini? Terutama bagi para pemuda itu sendiri? Para pemuda itu sedang berjuang untuk mendapati pendirikan yang sewajarnya, sebelum memsasuki hutan rimba dunia. 

Para pemuda itu sedang berjuang tidak untuk menang demi dirinya sendiri, melainkan kebersamaan. Maka, setidaknya cukup dengan mampu bertahan hidup dalam hutan rimba tersebut nampaknya sudah menjadi prestasi yang mesti diapresiasi.

Para pemuda itu bosan dengan romantisme zaman di setiap peringatan hari-hari besar perjuangan. Sebab, pemuda hanya diceritakan tentang ketangguhan perlawanan, sedangkan dalam kehidupan nyata mereka sendiri.

Musuh terbesar yang mesti dilawan adalah diri mereka sendiri, atau bahkan bangsa mereka sendiri. Maka diam dan bertahan mungkin adalah pilihan yang tepat untuk sementara waktu. Dengan sedikit bersandiwara ikut hagemoni bila perlu.

Untuk apa lagi kami bertumpah darah untuk tanah air satu? Kalau kekayaan tanah air sendiri hanya dimonopoli oleh para elit penguasa.  Untuk apa lagi kami mesti berbangsa satu? Kalau nyatanya tidak ada jaminan keamanan dan keselamatan oleh pemimpin bangsa, kecuali hanya sengkarut perselisihan. 

Untuk apa lagi kami mesti menjunjung berbahasa satu? Jika beragam bahasa dan budaya hanya sekedar digunakan sebagai hiasan pakaian Garuda yang tersungkur lesu.

Para pemuda ini adalah rakyat yang terus tumbuh dan beradaptasi seiring dengan kemajuan zaman. Yang terus berusaha memahami dan menghargai segala peninggalan zaman. Para pemuda ini bebas dengan otentisitasnya masing-masing, yang pasti akan menimbulkan banyak perbedaan. 

Lantas kenapa mesti diseragamkan menjadi satu? Sedangkan para pemuda ini tidak bangga dengan seragam apapun, sebab sudah mengenakan pakaiaan yang layak saja dirasa sudah cukup.

Sumpah pemuda ini jangan sampai menjadi sumpah serapah, saling kutuk sana-sini dengan begitu mudahnya. Saling lempar kesalahan yang sudah menjadi budaya karena pendidikan hanya fokus terhadap pengenalan apa yang benar dan apa yang salah. Para pemuda ini hanya sedang mengalami krisis mental dan kepercayaan diri yang luar biasa, meski tanpa disadari oleh bangsa itu sendiri.

Pemuda-pemudi harapan bangsa ini seolah-olah dididik, disekolahkan, digembalakan tidak untuk menjadi versi terbaik bagi generasinya. Akan tetapi, pemuda-pemudi ini hanya dipersiapkan untuk menjadi generasi penerus. Generasi yang mbuntut, ikut-ikutan, tidak memiliki tanggung jawab, tidak memiliki keberanian. Sifat pengecut dan munafik menjadi hal yang bisa ditemui hampir di mana saja, sebab mereka tidak sadar telah dicuri harga dirinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan