Mohon tunggu...
Taufan Satyadharma
Taufan Satyadharma Mohon Tunggu... Akuntan - Pencari makna

ABNORMAL | gelandangan

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Sudut Sunyi Perjuangan

12 Oktober 2021   15:15 Diperbarui: 12 Oktober 2021   15:20 114 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
unsplash/holly-mandarich

Sebentar lagi hujan akan tiba, menghapus segala daun-daun yang sudah mengering. Atau bahkan mungkin akan menghidupkan yang nampak mulai layu. Lantas apakah kekeringan itu menjadi pertanda bahwa mereka telah menyerah? Padahal mereka terus berjuang dan bertahan dengan segala daya yang masih tersisa. Terus menikmati kehidupan, meski harus menahan segala asa di tengah terik gersangnya kehidupan.

Tapi, semua itu menjadi sebagian dari hamparan waktu. Perjuangan dan bertahan dalam satu masa merupakan upaya, sebelum beralih ke masa berikutnya, yakni menggapai hasil. 

Yang dapat dilihat oleh siapapun yang menginginkannya atau bahkan mendambanya. Akan tetapi, siapa yang akan peduli dengan perjuangan dan upaya? Siapa yang akan melihat upaya dalam merangkai bunga di taman kota yang nampak begitu menawan? Kecuali hanya akan banyak menikmati keindahannya, hasilnya.

Bisa jadi hasil lebih utama daripada proses. 

Tapi, adakah hasil itu akan terwujud tanpa adanya suatu proses sebelumnya? Oleh karena itu proses lebih utama daripana hasil, sebab hasil akan mengikuti alur dari laju suatu proses. 

Atau sampai kapan kita akan mengetahui hujan itu akan tiba? Kalau awan mendung yang menjadi pertanda tak kunjung lekas menyapa. Sebab, jikalau hanya hamparan langit biru yang nampak sejauh mata memandang, niscaya janganlah kita berharap hujan akan segera tiba.

Tapi tenanglah, di salah satu sudut kesunyian perjuangan itu, kita menyatu. Hadir menatapmu, meski dalam ketiadaan. Sekalipun kelak dalam satu waktu kita akan saling menyerang dan berupaya menerkaku, maka aku akan tetap menyambung apa yang mungkin coba engkau putuskan, sebab aku ingin menjaga kedekatan ini untuk selalu bersamamu.

Semua kata-kata hanyalah kiasan yang keluar dari kecerdasan dan kecendekiawanan sehingga nampak begitu anggun dan merasuk qalbu di satu waktu. Namun, di sisi yang lain kata-kata bisa menjadi racun yang dalam sekejap akan membunuh nuranimu, dan menutup mata hatimu.

Setiap dari kita pasti cerdik merangkai kata-kata melalui jari-jemari yang menjadi bagian atau alat untuk memproyeksi dari mulanya absurd di alam angan-angan, lalu terwujud nyata menjadi tulisan nan bermakna. Sekalipun, bagian itu (tangan) malas dan tak berdaya, tetapi dia akan tetap tunduk kepada perintah dan niat pemimpin diri, yakni hati.

Segalanya telah tertulis dan mampu terbaca sekalipun itu masih tersembunyi. Sebab, manusia adalah serangkaian kata-kata dan kata-kata itu juga menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar, Yang Menciptanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan