Mohon tunggu...
Taufan Satyadharma
Taufan Satyadharma Mohon Tunggu... Pencari makna

ABNORMAL | gelandangan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Hakikat Sejarah untuk Memastikan Peradaban di Masa Depan yang Baik atau Justru Menghancurkannya?

13 Agustus 2020   16:38 Diperbarui: 13 Agustus 2020   16:43 41 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hakikat Sejarah untuk Memastikan Peradaban di Masa Depan yang Baik atau Justru Menghancurkannya?
unsplash/giammarco-boscaro

Tiap-tiap orang memiliki memori peristiwa-peristiwa masa lalu. Yang sanggup menjadi cerminan agar menjadi pelecut semangat. Lalu terdapat pilihan, antara mengikatnya dalam kurungan ingatan tersebut atau menjadikannya mampu melihat ke depan dengan memori yang melekat di dalam dirinya.

Hampir semua makhluk memiliki akal, terlebih jika keadaan seolah sedang menghimpit dirinya. Hanya saja, manusia memiliki keistimewaan dengan mampu memberikan nama-nama atas simbol atas dasar memori yang telah ditemuinya. Sedangkan makhluk lain tidak memiliki keistimewaan tersebut.

Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: "Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu memang benar orang-orang yang benar!" (2:31)

Makhluk hidup lain akan kesulitan merepresentasikan peristiwa-peristiwa yang pernah dialainya kepada generasi-generasi berikutnya. Akan tetapi, manusia sanggup menceritakan kembali peristiwa masa lalu yang sering kita istilahkan sebagai sejarah.

Di masa-masa kemerdekaan bangsa ini, kita akan sering menemukan jargon JAS MERAH atau jangan sekali-kali melupakan sejarah. Mengapa sejarah menjadi penting? Karena dari peristiwa-peristiwa yang telah dialami generasi-generasi terdahulu, kita banyak mengambil manfaat dan hikmah agar tidak mengulanginya di masa yang akan mendatang.

Hakikat sejarah itu sebenarnya agar kita mampu memastikan peradaban di masa yang akan datang akan lebih baik depan dengan mengambil pelajaran dari pengalaman yang telah terjadi. Namun, apakah yang terjadi demikian? Apakah ilmu terkait sejarah telah digunakan sebagaimana mestinya?

Sekarang, sejarah seolah terbatas pada nama dan identitas, atau peran seseorang dalam suatu kejadian yang dianggapnya bersejarah. Hal tersebut lebih mendapat penekanan dibandingkan dengan kaidah yang tersirat dalam sebuah peristiwa. Sejarah yang awalnya memiliki hakikat untuk memastikan peradaban di masa yang akan datang, mulai berkelok sesuai dengan kepentingan. Terutama terkait politik dan kekuasaan.

Saya termasuk seseorang yang tidak setuju dengan sanad silsilah keturunan. Anggap saja saya memang seorang yang tidak memiliki trah keturunan yang baik. Jadi, anggap saja tulisan ini semacam dendam kepada mereka yang berasal dari trah keturunan elit. Entah itu bangsawan, ilmuwan, tokoh agama, atau apapun itu tak lebih dari sekedar identitas. Toh, kita semua pada dasarnya juga memiliki satu garis keturunan yang sama, yakni anak-anak Adam.

Dan itu tidak salah. Toh, kita juga terlanjur sudah terkurung dalam paradigma yang mempercayai hal tersebut. Kita seringkali diajarkan untuk tidak melupakan, di sisi lain kita hanya ditekankan untuk lebih mengenal. Kita diarahkan untuk mengingat dan mengenang sesuatu yang akhirnya mendorong kita untuk memiliki harapan agar menjadi seseorang yang diingatnya. Menjadi tokoh kehidupan dan idolanya. Hal ini akan berbahaya apabila tidak diimbangi dengan kedaulatan diri dirinya sendiri.

Pada akhirnya, kita sering kehlangan otentiasitas. Bahkan, karena begitu banyaknya jumlah sejarah dengan narasi mengagung-agungkan romantisme masa lalu. Lalu, secara tidak sadar membuat kita kebingungan akan menentukan jalan untuk dirinya sendiri. Pikirannya terlalu banyak terhijab oleh paradigma-paradgma dengan nilai yang berbeda-beda.

Baik, dari banyaknya perbedaan tersebut, akan membawa kita menemukan satu atau tunggal yang sesuai dengan otentisitasnya atau menemukan jalan yang tepat untuk kembali pulang. Tapi apakah semuanya bisa melakukan hal tersebut?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x