Mohon tunggu...
Taufan Satyadharma
Taufan Satyadharma Mohon Tunggu... Pencari makna

ABNORMAL | gelandangan

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Belajar "Menempatkan", Bukan "Membuang" pada Tempatnya!

18 Oktober 2019   16:01 Diperbarui: 22 Oktober 2019   07:34 0 5 3 Mohon Tunggu...
Belajar "Menempatkan", Bukan "Membuang" pada Tempatnya!
Sumber gambar: unsplash.com/niko lienata

Kita hanya terlalu ceroboh untuk menentukan posisi diri, baik dari sisi cara pandang maupun pengungkapan. Saya tertarik dengan diskusi malam hari itu mengenai sampah. Bapak Eko Winardi sebagi narasumber sedikit memberikan cara pandang baru tentang cara memperlakukan sesuatu, termasuk sampah.

Bapak Eko Winardi sendiri merupakan seorang petani hayati. Bukan petani organik yang menurut beliau sama saja tetap melakukan hubungan yang tidak tepat kepada alam. Saya sendiri cukup tertarik dengan apa yang dilakukan beliau sebagai petani hayati, yang bagi saya pribadi merupakan istilah baru di bidang pertanian.

Petani hayati sendiri terlahir karena relasi atau hubungan manusia dengan alam yang tidak tepat, baik dengan tanahnya, tanamannya, cahaya, air, ataupun unsur-unsur yang lain. Bukankah mereka juga hidup? Bukankah semesta juga lebih tua dari kita? Jadi perlakuan para petani hayati ini sangatlah asih terhadap alam.

Dulu, beliau pernah bercocok tanam di Bali, namun sekarang beliau bertempat tinggal di Cianjur. Ketika ada salah seorang jamaah dari Indramayu bertanya tentang sampah, terutama sampah plastik yang semakin menggunung di daerahnya menjadi sulit untuk dijual. 

Apa yang menjadi jawaban beliau pun sangat sederhana, bukan sampah itu tidak bisa dialihkan kemana entah itu dijual atau diproses ulang. Akan tetapi, cara pandang manusia sendiri lah yang salah dalam menilai sampah.

Beliau kemudian memberi contoh bak sampah yang terletak di salah satu kampus tenama di kota pelajar. Dengan 5 perbedaan warna yang memberikan identitas masing-masing jenis sampah. 

Tapi nyatanya, setelah tempat sampah itu dibuka, apa yang seharusnya berisi plastik, justru tumbuh tunas. Sedangkan yang harusnya organik, malah berisi kaleng-kaleng bekas. Itu di lingkungan intelektualitas dan cendekiawan.

Bapak Eko Winardi kemudian menyimpulkan bahwa apa yang menjadi masalah bukan sampahnya, akan tetapi manusianya yang salah paham terhadap sampah. 

Di mana-mana tertulis "Buang"-lah sampah pada tempatnya. Tapi, apabila manusia memiliki kesadaran perlakuan tentang sampah bahwa sampah pun tidak perlu dibuang. Manusia hanya perlu meletakkan "apa yang dipandangnya sampah" di tempat yang seharusnya.

Sepele bukan?Dari membuang hanya digeser menjadi meletakkan/menaruh sesuatu di posisi yang tepat. Kita bisa mendapatkan dari sesuatu yang kita anggap tidak bernilai menjadi memiliki nilai dengan hal yang sering kita abaikan.

Kita semua di sini, yang mayoritas pemuda/pemudi sedang mendiskusikan sampah di saat waktu telah melebihi waktu tengah malam. Kita disini sering disalahsangkai sebuah pengajian, tapi nyatanya kita semua hanya sedang melakukan proses pembelajaran yang sering disebut sinau bareng. Semua bebas bertanya dan berekspresi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2