Mohon tunggu...
taufan satyadharma
taufan satyadharma Mohon Tunggu... Pencari makna

ABNORMAL | gelandangan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Menemukan Kejujuran dan Kebijaksanaan "Pejuang Akhir Zaman"

24 September 2019   16:29 Diperbarui: 24 September 2019   16:49 0 0 0 Mohon Tunggu...
Menemukan Kejujuran dan Kebijaksanaan "Pejuang Akhir Zaman"
dokpri

Rona rupa remaja malam itu sedikit mencitrakan kesiapan mental mereka untuk menapaki jenjang kehidupan berikutnya. Setidaknya, hal tersebut yang saya maknai ketika melihat wajah para pemuda-pemudi murid dari SMA N 4 Yogyakarta. Meskipun seharian otak pikiran mereka mesti bekerja untuk memakan ilmu mata pelajaran, namun tak nampak sedikitpun mimik kelelahan teraut di wajah mereka. Justru, kegembiraan dan antusias yang terpancar, menyambut para pejalan maiyah yang berdatangan silih berganti dari luar lingkungan sekolah.

Mbah Nun bersama jajaran kepengurusan sekolah dan tamu undangan yang lain mulai menaiki panggung sekitar pukul 20.00. Acara yang diselenggarakan oleh Rohis sekolah tersebut ini memiliki tema yang menurut Mbah Nun sangat bagus, yaitu "Pejuang Akhir Zaman". Sangat berani bagi jiwa pemuda untuk menyadari sebuah perjuangan di era yang serba tidak jelas. Jika zaman dahulu, musuh nampak nyata. Berbeda dengan zaman sekarang, musuh banyak menyelinap sebagai orang-orang munafik, sehingga sangat sulit untuk membedakan, antara kawan atau lawan.

Di awal pembukaan, Mbah Nun sedikit menyinggung tentang gundul-gundul pacul. Bagi, mereka para pejalan maiyah pasti sudah tidak asing lagi terhadap idiom gundul-gundul pacul beserta maknanya karena sudah sering menjadi tema pembahasan. Lantas, Mbah Nun mengajak menjadikan gundul-gundul pacul sebagai term untuk merangkai pertanyaan-pertanyaan.

"Harus lebih pinter bertanya daripada pinter untuk memberi jawaban." Kata Mbah Nun sembari menjelaskan kalau sekolah hanya melatih para muridnya untuk memberikan jawaban. Bahkan, hanya dibatasi oleh rumusan benar dan salah. Saya sedikit teringat oleh pesan Mas Sabrang di Mocopat Syafaat kemarin bahwasanya tidak ada pengetahuan yang sama sekali tidak ada gunanya. Karena hal ini, mungkin saja akan sangat berpengaruh kepada mentalitas para muda-mudi di masa depan mereka yang akan menjadi arena perjuangan.

Untuk menjelajahi kehidupan ini, mengapa Mbah Nun menyampaikan pesan untuk lebih sering menemukan pertanyaan-pertanyaan mengenai kehidupan sangat bisa dikaitkan dengan kejujuran, menurut subjektivitas saya. Terlebih dalam lingkungan formal tentang "benar dan salah". Nilai akademik hanya memacu pada jawaban yang benar, tanpa memperdulikan bagaimana proses mendapatkan jawaban yang benar tersebut. Ketakutan akan nilai akademik melatih siswa untuk mendapatkan jawaban yang benar terlepas dari baik atau buruknya proses mendapatkannya.

Baik hasil atau proses sama-sama pentingnya. Jika menentukan mana yang lebih baik pasti akan menimbulkan banyak perdebatan dikarenakan perbedaan pengalaman satu dengan yang lain. "Apakah jika benar itu pasti baik? Jangan hanya mengandalkan kebenaran dan harus ada akurasi, syukur bisa menemukan kebijaksanaan." pesan Mbah Nun. Terlebih di zaman yang semakin pintar ditandai dengan semakin bertambah banyaknya jumlah lulusan sarjana, mengapa moral yang terbentuk mesti demikian?

Satu dua nomor lagu oleh Kiai Kanjeng masuk diantara sela-sela pembahasan untuk menambah kekhidmatan sinau bareng malam ini. Memohon kepada Sang Pemilik Pengetahuan untuk lebih mencurahkan cakrawala pengetahuan-Nya kepada hamba-hamba yang masih fakir akan pengetahuan ini. 

Berharap lantunan lagu-lagu yang dibawakan oleh Kiai Kanjeng selain  membawa kegembiraan, pun menawarkan secerca asa bagi para pejalan maiyah yang tertunduk tulus mendengarkan setiap gelombang suara yang mengetuk qalbu, berharap akan sebuah pertemuan atas rasa rindu yang sudah sedemikan lama terpendam. Dalam hening dan segala manifestasi keterbatasan ruang yang 'aku'.

Workshop kali ini agak sedikit berbeda, daripada membentuk kelompok dan memberi bahan diskusi. Mbah Nun lebih meminta beberapa siswa/i dari SMA N 4 Yogyakarta untuk belajar menjadi notulen. Berlatih mencatat segala apapun yang berlansung dalam acara sinau bareng malam ini. 

Hadits itu sebuah pernyataan dari Rasulullah, Akan tetapi, segala buah pernyataan yang tertulis akan sangat bergantung kepada pemikiran yang mendengarkan. Mbah Nun mempunyai maksud agar semuanya belajar untuk lebih cerdas menggambarkan lingkungan informasi yang tersampaikan.

Zaman Rasulullah dahulu sudah akhir zaman, sekarang pun demikian. "Akhir zaman itu maunya kapan? Anda ini sebagai pejuang, anda pejuang di Indonesia, di dunia, di keluargamu, atau dimana? Harus jelas!" 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x