Mohon tunggu...
Tati AjengSaidah
Tati AjengSaidah Mohon Tunggu... Guru di SMPN 2 Cibadak Kab. Sukabumi

Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Ibarat Air Susu Dibalas Air Tuba, Ketika Kebaikan Dibalas Kejahatan

13 Juni 2021   09:10 Diperbarui: 13 Juni 2021   09:08 302 55 18 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ibarat Air Susu Dibalas Air Tuba, Ketika Kebaikan Dibalas Kejahatan
Koleksi Pribadi

Tak selamanya kebaikan yang telah kita lakukan akan dibalas dengan kebaikan pula, terkadang ada orang yang tega membalasnya dengan kejahatan.

Malam itu saya dikejutkan dengan informasi yang disampaikan di WAG sekolah, rekan kami yang bernama Ibu Jeje dirawat di Rumah Sakit dengan mengalami luka-luka di bagian kepala. Saya kaget karena tadi sore sebelum pulang, kami sempat mengobrol dengannya.  

Seperti yang sudah punya firasat, beliau pada saat mengobrol mengatakan perasaannya tidak enak dan malas untuk pulang. Saya dan teman yang ikut mengobrol mengingatkan kepadanya untuk selalu hati-hati.

Ibu Jeje rumahnya lumayan jauh dari sekolah, dan tinggal berdua dengan anaknya yang bungsu. Terkadang anaknya sepulang kuliah menginap di rumah kakaknya, sehingga Ibu Jeje sering sendirian di rumahnya yang luas karena suaminya sudah meninggal beberapa tahun yang lalu.

Berita yang kami terima masih simpang siur, hanya mendengar bahwa Ibu Jeje dipukul oleh perampok yang datang ke rumahnya. Salah seorang rekan kami yang rumahnya dekat dengan Rumah Sakit melihat kondisi beliau, tetapi belum mendapat kepastian informasi yang sebenarnya.

Besoknya kami mendengar Ibu Jeje sudah dipindah ke Rumah Sakit yang ada di Sukabumi. Pada siang hari, Ibu Kepala Sekolah mengajak saya dan beberapa rekan lainnya untuk menengok beliau.

Pada saat kami datang ke ruang perawatan, terlihat luka-luka di bagian kepalanya sudah dijahit. Matanya belum bisa dibuka, di sekitar mata dan pipinya terlihat berwarna biru akibat pukulan benda yang keras.  

Kamipun menanyakan kejadiannya kepada salah satu anaknya yang sedang menunggu. Kronologis kejadiannya yaitu pada saat datang ke rumah, baru saja membuka pintu ada seseorang yang memukulnya yang menyebabkan Ibu Jeje jatuh tersungkur dan dipukul secara bertubi-tubi.   

Dalam keadaan antara sadar dan tidak, handphone Ibu Jeje berbunyi. Beliau masih sempat mengangkat telepon dan meminta tolong, setelah itu langsung tidak sadarkan diri karena banyaknya darah yang keluar. Sedangkan orang yang masuk ke rumahnya langsung melarikan diri.

Tetangganya yang menelepon tadi langsung datang ke rumah dan menghubungi anak-anak Ibu Jeje sehingga bisa secepatnya dibawa ke Rumah Sakit dan mendapatkan penanganan. Karena mengalami luka terbuka di bagian kepala dan ada indikasi keretakan tulang tengkorak, beberapa hari kemudian Ibu Jeje menjalani operasi bedah syaraf.

Dua hari setelah kejadian, pelaku perampokan ditangkap di rumahnya beserta barang bukti berupa linggis, pakaian dan satu unit televisi. Ternyata pelaku adalah teman anaknya yang sering datang untuk main, bahkan pernah menginap di rumah Ibu Jeje.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN