Mohon tunggu...
Tareq Albana
Tareq Albana Mohon Tunggu... Mahasiswa

Pejuang Literasi || Mahasiswa Universitas Al-Azhar, Mesir. Jurusan Islamic Theology || Bekerja sebagai Reporter dan Penyiar Radio PPI Dunia.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Kebenaran yang Datang dari Anak Kecil

30 Januari 2018   16:12 Diperbarui: 30 Januari 2018   16:16 0 0 0 Mohon Tunggu...
Kebenaran yang Datang dari Anak Kecil
Habib Ali Jufri, Ulama Besar dari Yaman (Sumber; sunniaswaja.wordpress.com)

Kita sebagai manusia pada hakikatnya cenderung untuk mencintai kebenaran, dan berusaha mencari kebenaran itu tak peduli arang melintang yang akan menghalangi. Tak peduli siapapun itu, pasti akan selalu mencari kebenaran.

Barangkali kita sering mendengar bahwa ada non muslim yang masuk islam setelah bertahun lama nya  mencari kebenaran dalam agama lama nya, namun justru menemukan kebenaran itu di dalam agama Islam yang sesuai dengan hati nuraninya . Sebaliknya, ada juga mereka yang dahulu nya Islam lalu berpindah ke agama lain karena menurutnya, kebenaran itu ada di agama baru nya.

Bercerita mengenai kebenaran, anda pasti pernah mendengar pepatah lama yang berbunyi "Terimalah Kebenaran Walau Datang Dari Anak Kecil"  maksud dari pepatah ini adalah menyarankan kepada kita untuk selalu melihat kepada makna dan kandungan dari perkataan seseorang, dan melarang kita untuk melihat terlalu jauh kepada orang yang mengatakan. Karena sejati nya kebenaran itu bisa datang dari siapa saja

Seperti kisah nabi Sulaiman yang menerima sebuah kebenaran dari seekor burung Hud-Hud yang membawa kabar tentang kerajaan Ratu Balqis. Dan masih banyak contoh lain nya.

Memang, Nabi Muhammad menyuruh kita untuk meneliti sebuah kabar atau berita serta tidak lansung mempercayainya  jika datang dari orang yang fasiq (tidak taat) karena dikhawatirkan ada dusta didalam perkataan nya itu. Namun jika yang disampaikan nya itu adalah sebuah kebaikan yang jelas atau nyata diketahui oleh orang banyak, maka sudah seharusnya bagi kita untuk menerima kebaikan itu.  Seperti ajakan untuk shalat, puasa ataupun bersedekah.

Namun, manusia juga memiliki ego yang tinggi mengenai kebenaran.  Sehingga sering kali menolak kebenaran jika datang dari orang yang dianggap lebih rendah daripada dirinya. Sebagaimana yang pernah saya lihat, ada seorang ustad yang tidak mau menerima kebenaran kecuali jika ducapkan oleh ulama. Padahal kebenaran itu ada pada siapa saja yang Allah kehendaki, sebagaiman yang telah diungkapkan diatas bahwa seekor binatang pun bisa saja memiliki kebenaran.

Saya memilki pengalaman menarik yang saya lihat sebagai bukti dari pepatah yang telah disebutkan sebelumnya.

Beberapa hari yang lalu, pada saat saya mengikuti pengajian rutin Habib Ali Jufri di Kota Kairo, Mesir. Habib Ali Jufri merupakan seorang ulama besar yang berasal dari Yaman. Walaupun bukan alumin Universitas Al Azhar, namun keilmuan beliau diakui oleh ulama besar Al Azhar.

Saat pengajian itu, beliau menjelaskan kajian tentang Akhlak dan Adab. Lalu saat sedang asyik menjelaskan materi, datanglah seorang anak kecil  kedepan dan duduk disebelah Habib Ali. Sontak para pelajar pun kaget dan tertawa. Habib Ali pun tersenyum dan melanjutkan kajian hingga selesai.

Habib Ali Mempersilahkan Anak Kecil untuk duduk disamping nya saat pengajian berlansung (Sumber; Dokumentasi Pribadi)
Habib Ali Mempersilahkan Anak Kecil untuk duduk disamping nya saat pengajian berlansung (Sumber; Dokumentasi Pribadi)
Saat istirahat, kami para pelajar diberi makanan dan minuman sebelum pulang ke rumah. Tampak Anak kecil tadi berbisik kepada Habib Ali, setelah itu Habib Ali terlihat mengangguk,  mengambil mic dan berkata "Ini ada anak kecil yang ingin menyampaikan sesuatu kepada kalian , maka dengarkanlah" sontak kami pun kaget dan bertanya --tanya, siapa anak kecil itu? Kok berani-beraninya berbicara disamping seorang ulama besar dunia!

Anak kecil itu membacakan sebuah hadis nabi Muhammad tentang adab makan, dan meminta para jemaah untuk membaca bismillah dan makan dengan tangan kanan saat makan. Lalu setelah membacakan hadis, anak kecil itu mendoakan jemaah yg hadir agar sukses dalam dunia dan akhirat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x