Mohon tunggu...
Tamita Wibisono
Tamita Wibisono Mohon Tunggu... Creativepreuner

Here I am with all of my Destiny...perjalanan hidup itu ibarat bianglala kehidupan,tidak selamanya berada di satu titik. pergerakan antara kehidupan di bawah dengan diatas itu sungguh dinamis adanya...dan tiap ruang yang tercipta menjadi inspirasi untuk dijabarkan dalam untaian kata menjadi sebuah karya

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Inspirasi Geliat Industri Kreatif Yogyakarta, Tantangan Sekaligus Cita-Cita

4 Oktober 2019   23:51 Diperbarui: 5 Oktober 2019   07:26 79 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Inspirasi Geliat Industri Kreatif Yogyakarta, Tantangan Sekaligus Cita-Cita
dok.pri Ibu Tunjung pelaku industri kreatif Yogja menerima kenang-kenang dari Head Regional JNE

Era digital ditopang oleh  zaman dimana  para milenial bertumbuh dengan ruang kreatif yang tak pernah kurang. Setiap daerah berlomba memacu masyarakatnya untuk memperkuat industri kreatif lintas sektor. Pariwisata menjadi salah satu ruang yang seolah memacu detak  jantung industri kreatif  berbasis UMKM untuk terus memompa aktifitas melintas ruang melalui support digital. Yogyakarta, salah satunya.

Setelah sukses menghelat acara bertajuk Kopi Writing di empat  kota sebelumnya, Rabu 2 Oktober 2019 lalu giliran Jogja mendapat kesempatan yang sama menguak tantangan dan peluang Industri Kreatif lokal. 

Bertempat di sebuah tempat kongkow yang memiliki nuansa kreatif lagi apik di kawasan Kota baru, 20 Kompasianer berbaur dengan puluhan awak media di sekitar Yogyakarta   turut hadir menyimak apa dan bagaimana perkembangan Industri kreatif yang banyak ditekuni di zaman kekinian.

dok.pri peserta kopi writing Yogjakarta KOmpasianer dan Jurnalis
dok.pri peserta kopi writing Yogjakarta KOmpasianer dan Jurnalis
Kopi writing JNE di Yogkarta menghadirkan 3 kutub yang berbeda namun saling memberi support terkait majunya industri kreatif itu sendiri. 

Masing-masing adalah Ibu Tunjung Pratiwi selaku pemilik Brand Abekani yang selama ini memasarkan produknya secara Online, Ibu Lucy Irawati selaku Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Yogkarta dan tentu saja Kepala Cabang JNE Yogyakarta Bapak Adi Subagyo. 

Sebelum acara bincang santai serius itu dimulai, turut memberikan sambutan Head of Regional JNE Wilayah Jateng& DIY bapak  Marsudi.

Sesi dialog diawali dengan sharing pengalaman dari Ibu Tunjung yang mengawali usahanya di bidang Kuliner. Merasa kurang berjodoh dengan kuliner, dia pun merintis usaha rumahan dengan modal awal 2 juta untuk mengadu  peruntungan di aksesoris berbahan kulit.

Siapa sangka usaha itu kemudian berkembang dengan pesatnya hingga brand Abekani cenderung identik dengan tas kulit buatan lokal Yogkarta- Indonesia. Wajar jika kemudian ibu Tunjung ini berhasil memasarkan produknya dengan sedemikian sukses meski hanya dari etalase digital.

dok.pri para nara sumber yang hadir
dok.pri para nara sumber yang hadir
Awalnya pemasaran Abekani hanya melalui beranda Facebook kemudian dirasa perlu, dibuatlah WA grup hingga komunitas ABEKANI LOVERS yang semua anggotanya adalah perempuan/ibu-ibu.

HIngga dalam perjalanannya yang mencapai 10 tahun ini , Abekani memiliki konsumen yang begitu loyal. Tentu ini menjadi salah satu dari sekian sisi yang harus dijaga oleh Ibu Tunjung.

Sisi lain yang membuat Abekani berkembang adalah kelengkapan dokumen yang menyangkut perijinan hingga kelengkapan pajak yang disetorkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN