Mohon tunggu...
Tamita Wibisono
Tamita Wibisono Mohon Tunggu... Creativepreuner

Here I am with all of my Destiny...perjalanan hidup itu ibarat bianglala kehidupan,tidak selamanya berada di satu titik. pergerakan antara kehidupan di bawah dengan diatas itu sungguh dinamis adanya...dan tiap ruang yang tercipta menjadi inspirasi untuk dijabarkan dalam untaian kata menjadi sebuah karya

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Menuai Benih Kebangsaan dari Pilpres Tahun 2004

10 Agustus 2018   04:33 Diperbarui: 10 Agustus 2018   12:45 516 2 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menuai Benih Kebangsaan dari Pilpres Tahun 2004
Dok.pri


Di sepertiga malam selepas resmi diumumkan pasangan Capres-Cawapres Jokowi-KH. Ma'ruf Amin saya terjaga. Dan entah kenapa ingatan saya melesat jauh ke era pilpres 2004.

Bukan saya ingin sok menjadi pemain lama. Meski waktu itu saya masih berstatus sebagai Mahasiswa,Keaktifan saya bergaul lintas kota, berujung pada sebuah jejaring yg kemudian menjadikan saya masuk menjadi salah satu simpul penggerak (istilah sekarang relawan) pada Pilpres 2004.

Belum musim Media sosial kala itu. Belum pula ada istilah Blogger, Buzzer dan sederet aktifitas kegiatan Media sosial baik itu Facebook, Twitter ataupun Instagram.Belum ada android dimana internet bisa otomatis terkoneksi pada perangkat ponsel.

Berbekal ponsel Siemens C-45 yang dibelikan orangtua yang hanya bisa untuk telpon dan SMS, saya pun memasuki dunia komunikasi politik yang sungguh luar biasa.

Tidak ada istilah Bong, Pret..dan sebagainya. Kita tidak pernah tahu persis mana kawan dan lawan ketika sudah berada di tengah masyarakat untuk mensosialisasikan capres-cawapres yang diusung.

Singkat kata, Saya pun terlibat  sebagai salah satu simpul penggerak "wapres" yg konon singkatan dr warung presiden untuk wilayah BarlingmasCakeb (Banjarnegara, Purbalingga,Banyumas, Cilacap Kebumen)+Tegal. Kiriman spanduk berbahan dasar kain, poster, PIN, gantungan Kunci saya terima di alamat kos.

Untuk sebuah totalitas, tanpa sepengetahuan orangtua, saya pun mengambil cuti kuliah 1 semester.Uang SPP dan jatah bulanan selama 1 semester saya gunakan untuk biaya operasional saya melintas kota termasuk sesekali bolak balik ke Jakarta.

Saya menerima transferan biaya memang..seingat saya sebanyak dua juta. merupakan bea pemasangan spanduk dan pertemuan-pertemuan warga yang diadakan di beberapa wilayah.

Sementara untuk transportasi dan konsumsi pribadi selama saya lintas kota, saya gunakan uang kuliah dan jatah bulanan dari rumah.

Masih lekang dalam ingatan. Saat Bu Mega hadir di Ponpes Sumolangu Kebumen.Saya yang bukan siapa-siapa begitu disegani oleh warga.. Entah mengapa,saya pun kurang tau sebabnya.

Pilpres 2004 adalah sejarah pencapresan yang sarat makna bagi saya. sebanyak 5 kandidat pasangan capres cawapres berlaga. Itu pun sejatinya ada 6 capres-cawapres. Namun KPU tidak meloloskan pasangan Gus Dur -Marwah Daud yang dinilai memiliki kendala kesehatan secara fisik

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x