Mohon tunggu...
Agung Soni
Agung Soni Mohon Tunggu...

Bismillah...Alhamdulillah Wa syukurillah

Selanjutnya

Tutup

Catatan Artikel Utama

Mengapa Rumah Mewah untuk Jaminan tapi Penilaian Bank Rendah Harga Taksirannya?

5 September 2014   00:00 Diperbarui: 18 Juni 2015   01:36 3197 0 0 Mohon Tunggu...
Mengapa Rumah Mewah untuk Jaminan tapi Penilaian Bank Rendah Harga Taksirannya?
Ilustrasi/Kompasiana (Shutterstock)

[caption id="" align="aligncenter" width="400" caption="Ilustrasi/Kompasiana (Shutterstock)"][/caption]

Ada beberapa hal yang patut diperhatikan ketika rumah dijadikan sebagai jaminan di Bank. Apalagi menyangkut nilai taksasi (penaksiran Bank) yang tidak bisa diprediksi orang awam di luar Bank. Bank akan mengumpulkan informasi dari berbagai sumber perihal harga tanah dan bangunan di lokasi yang akan dijadikan jaminan.

Pengamatan appraisal (penilaian) bank tidak bisa didikte oleh pihak manapun. Karena sebagai pemberi kredit, bank berhak untuk menilai rumah tersebut tanpa ada campur tangan dari pihak ketiga , termasuk calon debitur.

Seorang teman pernah mempertanyakan hal ini kepada saya. Rumahnya terbilang besar dan mewah. Karena nilai kredit yang diajukan begitu besar, ia menganggap pastinya rumahnya bisa mengcover kredit yang ia ajukan. Tanpa diduga dan dinyana, ia terkejut karena kreditnya ditolak oleh Bank dengan alasan nilai taksasi rumah jauh lebih rendah daripada kredit yang ia ajukan.

Tentunya ini menjadi pertanyaan buat kita semua. Mengapa rumah mewah dan baru dianggap kecil jumlah taksirannya oleh Bank ? mari simak beberapa penuturan saya , yang dulu pernah bekerja di bidang legalitas jaminan dan hukum di sebuah bank swasta nasional terkemuka di Indonesia.

Inilah beberapa hal yang menjadikan rendahnya penilaian sebuah rumah oleh bank :

1. Rumah berdekatan dengan lokasi makam/kuburan.

Tentunya bank akan mengandalkan prinsip kehati-hatian, bila kredit tersebut macet (wanprestasi) dan terjadi collaps , sehingga debitur sudah angkat bendera putih, maka bank harus bisa melikuidasi rumah tersebut. Kira-kira menurut anda, maukah rumah yang berdekatan dengan makam/kuburan dijual dengan harga yang tinggi ?

2. Rumah di pinggir kali/sungai

Dengan memperhitungkan faktor alam yang kadang tidak bersahabat seperti banjir, erosi dan lainnya , bisakah rumah di pinggir kali/sungai/danau dijual dengan harga yang tinggi ? apalagi jika daerah tersebut dikenal rawan banjir

3. Rumah yang akses jalannya sempit, susah dimasuki mobil dan tidak memiliki tetangga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x