Tabrani Yunis
Tabrani Yunis Guru

Tabrani Yunis adalah Direktur Center for Community Development and Education (CCDE) Banda Aceh, juga sebagai Chief editor majalah POTRET, menerbitkan majalah Anak Cerdas. Gemar menulis dan memfasilitasi berbagai training bagi kaum perempuan.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sayuthi Aulia, Pejuang Nasib Guru Aceh yang Gigih Itu Telah Pergi

7 September 2018   00:46 Diperbarui: 7 September 2018   00:54 657 3 0
Sayuthi Aulia, Pejuang Nasib Guru Aceh yang Gigih Itu Telah Pergi
Dok. Baihaki

Oleh Tabrani Yunis

Hari ini, banyak guru di Aceh yang merasa sedih, ikut berduka dan menyampaikan ungkapan belasungkawa lewat media social, seperti facebook, twitter, Instagram dan bahkan lewat pesan di grup  whatsapp atas meninggalnya, Sayuthi Aulia, di Rumah Sakit Umum Zainul Abidin (RSUZA) Banda Aceh pada pukul 11.00 WIB. 

Kepergian Sayuthi Aulia untuk selamanya ini, membuat banyak guru yang merasa kehilangan, terutama para guru yang selama ini banyak dizalimi oleh kebijakan dan tindakan yang merugikan guru. Doa para guru Aceh hari ini mengalir dan memenuhi dinding facebook dan media sosial lainnya. Mereka mendoakan agar sang pejuang nasib guru ini ditempatkan di tempat yang layak, syurga jannatul naim. 


Abi Rausan
is with Sayuti Aulia.

12 hrs

INNALILLAH WAINNA ILAIHI RAJI'UN.
Baru saja pada pukul 10.30 WIB di RSUZA Banda Aceh, pejuang guru itu telah meninggal dunia. Selamat jalan Kanda Sayuti Aulia (Ketua KOBAR GB Aceh), semoga engkau tenang di alam sana dan apa yang telah engkau perjuangkan selama ini, semoga menjadi amal ibadah yang engkau bawa ke alam kubur dan ke yaumil akhirat kelak. Amin ya Rabb.

Khaidir Rasyid

9 hrs

Selamat jalan sahabat kami, semoga jasa perjuanganmu menjadi amal tambahan untuk mendapatkan tempat yang layak di sisiNya,,aminnn..Ya..Rabb

Peujuang itu telah pergi selamanya..
Ya..Allah titipkan jiwa seperti sahabat kami ini
Di negeri kami yang penuh misteri ini
Kami butuh dan rindu jiwa yang selalu..
Membela dan memperhatikan kami.
Karena kami lemah dan penakut...

Tempatkan Ya..Allah sahabat kami Sayuti Aulia di sisi yang Layak bagiMu

Aminnnn...Ya..Rabbal

 

dok.Baihaki
dok.Baihaki
Itulah dua dari sekian banyak ungkapan perasaan dan doa dari para guru terhadap kepergian Sayuthi Aulia yang berlatar belakang guru ini. Banyaknya ucapan belasungkawa dan kiriman doa buatnya, merupakan sebuah indicator betapa masa hidup beliau, membawa manfaat dan kebaikan bagi para guru di Aceh. 

Tidak ubahnya, bak kata pepatah lama yang sudah jarang diketahui oleh genarasi atau anak-anak milenial dan generasi Z, " gajah mati, meninggalkan gading, harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama". Ya, nama baik atau nama buruk. Kedua bisa dikenang, karena keburukannya, juga akan sangat dikenang karena nama baiknya.

Kepergian Sayuthi Aulia ke haribaan Sang Pemcipta, Allah SWT adalah kepergian yang meninggalkan nama baik dan manfaat bagi banyak orang, khususnya guru.  Paling tidak, selama 13 tahun ia telah membela nasib guru di Aceh secara intens. 

Ya, sejak tahun 2005, pasca bencana tsunami Aceh. Penulis ingat sekali, ketika di tahun 2005 kala ia menggagas lahirnya Kobar GB yang dimaksudkannya untuk memperjuangkan dan membela guru-guru yang sejak lama teraniaya dengan berbagai tindakan pembuat kebijakan yang merugikan guru. 

Maka,  pada tanggal 25 September 2005, di Anjong Monta Banda Aceh, Kobar GB mengadakan dialog interaktif antara guru dengan Plt.Gubernur Aceh, Azwar Abubakar pada saat itu. Konon jumlah guru yang hadir secara sukarela dari berbagai daerah di Aceh itu mencapai seribu guru. Sayuthi, sukses mengadakan acara yang dihadiri oleh hampir seribu guru, karena para guru kala itu bisa menyampaikan aspirasi kepada Pemerintah daerah secara langsung itu. 

Bahkan seorang guru yang tidak ingin disebut namanya, pada saat itu berkata, "ini adalah momentum yang sangat baik dan berguna bagi guru untuk menyampaikan aspirasi, walau biasanya aspirasi itu hanya sekadar ditampung oleh para pejabat yang berwenang, tanpa ada follow up ". 

Tetapi bagi guru-guru yang hadir pada hari itu berkata, ini sebuah kesempatan emas, yang tidak pernah ada  dilakukan sebelumnya. Kobar GB yang baru seumur jagung saat itu, benar-benar sukses menyenangkan dan memuaskan hati para guru.

Itulah momentum awal kegiatan Koalisi Barisan Guru Bersatu (KOBAR-GB) yang didirikan oleh para guru yang berfikir merdeka ( tidak terkooptasi ), independent dan orang-orang yang merasa kecewa terhadap perilaku buruk oknum pembuat kebijakan terhadap guru selama bertahun-tahun itu. Sehingga, kehadiran Kobar GB yang diketuai Sayuthi Aulia, kemudian terus dirasakan manfaatnya bagi guru. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2