Mohon tunggu...
Tabrani Yunis
Tabrani Yunis Mohon Tunggu... Tabrani Yunis adalah Direktur Center for Community Development and Education (CCDE) Banda Aceh, juga sebagai Chief editor majalah POTRET, majalah Anak Cerdas. Gemar menulis dan memfasilitasi berbagai training bagi kaum perempuan.

Tabrani Yunis adalah Direktur Center for Community Development and Education (CCDE) Banda Aceh, juga sebagai Chief editor majalah POTRET, majalah Anak Cerdas. Gemar menulis dan memfasilitasi berbagai training bagi kaum perempuan.

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Mengusung Keranda Kematian Media Cetak

28 Oktober 2016   00:41 Diperbarui: 29 Oktober 2016   01:05 770 8 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengusung Keranda Kematian Media Cetak
Dokumentasi Pribadi

Beberapa waktu lalu, nun di ibu kota Jakarta, tersebutlah sebuah berita duka. Berita duka tentang kematian sebuah media sastra yang usianya sudah lumayan lama. Ya, sebuah majalah sastra yang sudah alang melintang terbit membangun dan merawat literasi, menumbuhkan jiwa sastrawi masyarakat Indonesia selama puluhan tahun, akhirnya terpaksa mengnetikan edisi cetak dan beralih ke platform baru, yakni dalam bentuk online. Mungkin para pembaca, sama seperti saya, juga ada membaca berita itu. paling tidak ada membaca berita seperti yang diberitakan oleh kantor berita Antara pada tanggal 26 Juli 2016. 

Berita itu menyebutkan begini. Jakarta (ANTARA News) - Majalah sastra Horison berhenti menerbitkan edisi cetak dan kemudian kerja redaksi akan berfokus sepenuhnya ke platform dalam jaringan atau online.  "Ternyata biaya untuk menerbitkan cetak cukup besar. Dengan beralih ke online, biaya menjadi tidak sedemikian besar," kata salah satu pendiri Horison, Taufiq Ismail, dalam peringatan 50 tahun Horison di Taman Ismail Marzuki, Jakarta.

Berita berhentinya majalah Horison edisi cetak itu adalah berita duka. Dikatakan demikian, karena apapun alasannya,  majalah yang bentuk fisiknya cetak sesungguhnya masih sangat diperlukan, terutama untuk koleksi bacaan sastra yang mungkin lebih membanggakan dalam bentuk cetaj tersebut.  benar, bahwa di banyak daerah di tanah air masih berharap agar majalah ini masih diperlukan. Namun, tak dapat dipungkiri bahwa untuk menerbitkan dalam bentuk cetak, selama ini membutuhkan biaya yang besar. 

Bukan hanya pada biaya cetak, tetapi juga pada proses distribusi pasca cetak. Pokoknya, memang menghabiskan dana yang lumayan besar. Apalagi, untuk kebutuhan biaya operasional penerbitan media cetak tersebut tidak bisa bergantung pada hasil penjualan yang sering terganjal oleh rendahnya bidaya baca dan rendahnya daya beli masyarakat terhadap majalah tersebut.

Jadi,  berhenti terbitnya majalah Horison tersebut, sesungguhnya adalah tragedi yang memilukan bagi dunia sastra dan dunia literasi di tanah air. Namun, apa hendak dikata, kalau nasib media cetak memang semakin berada pada posisi yang tidak menguntungkan. seperti kata orang dahulu, ya seperti telur yang berada di ujung tanduk.

Mati atau berhentinya penerbitan majalah Horison yang edisi cetak, lalu migrasi ke platform online, sesungguhnya bukan hanya dialami oleh majalah Horison, tetapi saat ini banyak majalah besar di Jakarta yang dulunya berjaya dan berkibar, juga sedang berada di ambang kematian. Bukan tidak mungkin majalah sekaliber Tempo, Gatra, femina, Kartini dan lainnya akan menghadapi realitas yang sama seperti majalah Horison. 

Tentu banyak alasan atau sebab yang bisa kita prediksi yang menyebabkan kita harus menyediakan banyak keranda kematian media cetak tersebut. Alasan yang paling kuat adalah soal trend. Kini kita sudah masuk jauh ke era digital. Segalanya sudah serba digital. Digitalisasi media juga sudah menjadi keharusan. maka ternd gelombang digitalisasi ini membawa dampak yang paling besar bagi media cetak. 

Di era digital ini, iklan yang selama ini menjadi nafas bagi sebuah terbitan media cetak sudah lebih memilih media online. Mereka lebih memilih beriklan di media online yang dinamis dan sangat cepat serta bisa diakses oleh jutaan orang secara global. Sehingga para pemasang iklan,pun meninggalkan media cetak. Nah, ketika pemasukan dari iklan berkurang dan bahkan hilang, maka bagaimana kehidupan atau keberlanjutan media cetak bisa berlangsung?

Selayaknya, media cetak yang terbit di jakarta tidak mati, apabila dukungan iklan yang semuanya ada di Jakarta masih memberikan amunisi iklan kepada media cetak tersebut. namun, sekali lagi, ketika mereka mengurangi atau memutuskan pasokan iklan, maka media cetak yang terbit di Jakarta pun harus menyiapkan keranda kematiannya. Para pembaca selama ini pasti banyak menemukan fakta ini. Banyak media cetak yang secara bertahap melakukan upaya digitalisasi, memilih platform online.

Kondisi seperti ini lebih buruk lagi bagi media cetak yang terbit di daerah, baik dalam bentuk koran atau surat kabar, maupun dalam bentuk majalah. Di Aceh misalnya pada pasca bencana tsunami banyak muncul media cetak, baik koran, majalah maupun tabloid. ketika begitu banyak yang muncul, maka begitu banyak pula berguguran, lalu mati. 

Kalau pun ada yang bertahan, hanya satu atau dua media. Ada yang hanya sekali terbit lalu mati. Ada yang bertahan dan membesar selama beberap tahun, namun juga terpaksa tumbang dan tidak pernah terbit lagi. Masalahnya adalah karena tidak ada kekuatan finansial dan ternd tersebut. kalau pun yang ada bertahan adalah dengan melakukan migrasi ke bentuk online.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x