Mohon tunggu...
Surya Syurgana Akmal
Surya Syurgana Akmal Mohon Tunggu... Menghabiskan sisa usia di ujung selatan Riau

Dari kecil senang pertanian sampai akhirnya kuliah pertanian, kemudian pulang kampung untuk berkebun menyiapkan bekal pulang ke kampung akhirat.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Hamparan Kelapa yang Hampir Hilang

29 Juni 2019   11:42 Diperbarui: 29 Juni 2019   11:55 24 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hamparan Kelapa yang Hampir Hilang
PANORAMA PERJALANAN JELANG SUNGAI TERAB

Sebuah cerita beberapa waktu yang lalu ketika aku dan beberapa teman kantor berkunjung ke suatu Desa di Kecamatan Reteh bernama Sungai Terab. Waktu Tempuh dari ibu kota kabupaten ke Desa Sungai Terab ini kira-kira 2,5 jam. Saat itu kami menggunakan speed boat. 

Sempat tertidur sebentar, tapi ketika memasuki laut, gelombang mulai tak bersahabat. Saya dan kawan-kawan yang tadinya tertidur sekarang terbangun, menikmati gelombang yang mengocok perut sambil melihat laut. Meskipun lautnya tak sebiru langit, tapi tetap memancarkan pesona tersendiri. Jauh dari pandangan beberapa nelayan sedang mencari ikan.

Perjalanan dari pusat Desa menuju lokasi harus dilakukan menunggu air pasang. Pada titik-titik awal kami masih melihat pohon kelapa yang masih berbuah meskipun di sana-sini genangan air terlihat. Meskipun beberapa diantara pohon kelapa tersebut tidak lagi memiliki postur batang yang normal, tapi masih berbuah.

KEBUN KELAPA RUSAK AKIBAT INTRUSI AIR LAUT
KEBUN KELAPA RUSAK AKIBAT INTRUSI AIR LAUT

Dari info yang kami terima melalui petani, meskipun pohon kelapa tersebut berbuah tetapi sebagian besar sudah tidak dapat lagi dinikmati hasilnya karena kualitas buahnya yang sangat buruk. 

Mendengar cerita mereka seperti melintasi lorong waktu ke puluhan tahun yang lalu, saat kelapa menjadi mata pencaharian utama masyarakat, belum ada genangan air, dan mereka sebagian besar tinggal di kebun-kebun tersebut. Sekarang sebagian dari mereka telah berpindah ke lokasi pemukiman yang dekat dengan pasar. 

Ketika langkah yang kami tempuh sudah 2 km lebih, kami mulai menyaksikan batang-batang kelapa tanpa daun apalagi buah. Genangan air hampir merata, sehingga kami seperti melihat danau dengan pohon kelapa diantaranya.

Padahal yang sedang kami saksikan adalah hamparan kebun kelapa yang terendam air bukan hanya saat air pasang. Di beberapa titik kami melihat sisa bangunan pondok yang tidak berfungsi lagi. 

PENORAMA KEBUN KELAPA YANG HAMPIR HILANG AKIBAT INTRUSI AIR LAUT
PENORAMA KEBUN KELAPA YANG HAMPIR HILANG AKIBAT INTRUSI AIR LAUT

Saya teringat sebuah istilah dalam ekologi yaitu "suksesi sekunder" yang saya kenal ketika duduk di bangku SMP. Dulu saya kesulitan membayangkan kondisi terjadinya sebuah suksesi sekunder. Setelah melihat salah satu hamparan bekas kebun kelapa di Desa Sungai Terab ini barulah saya dapat melihat contoh nyata yaitu sebuah perubahan yang merusak habitat.

Kami berjalan sambil mendengar cerita dari beberapa orang petani yang menemani perjalanan kami. Umur mereka tak lagi muda tak kurang dari 50 tahun. Mereka mulai berkebun ketika usia mereka belasan tahun. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x