Mohon tunggu...
Syifa Amalia
Syifa Amalia Mohon Tunggu... Pencerita

Sedang kuliah jurusan Sastra Indonesia. Find me on Instagram @syifaamaliac.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Menertawakan Cinta, Omong Kosong, dan Lainnya

13 Juni 2020   19:20 Diperbarui: 14 Juni 2020   00:39 239 13 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menertawakan Cinta, Omong Kosong, dan Lainnya
doc. pribadi

Tidak ada yang tahu pasti tentang isi kepala seseorang yang demikian menyimpan keresahan, kesunyian, dan kegilaan yang mereka telan dalam kesenyapan masing-masing. Pada akhirnya semua dari kita pada waktunya akan diabaikan, tidak lagi merasa diistimewakan, lalu bisa saja dilupakan kalau ingin.

Kira-kira seperti itulah gambaran dari keenam belas cerita pendek Dony Iswara yang tergabung dalam buku "Seekor Anjing Ditabrak Honda Astrea Dini Hari Tadi." 

Cerita-cerita tersebut serupa potongan fragmen film pendek yang muram, senyap, dan menggantung. Pembaca sengaja diberikan kesempatan untuk bermain dengan imajinasi mereka untuk menginterpretasi pesan pada setiap cerita yang ada. Dony Iswara memilh memberikan open ending pada setiap akhir cerita sehingga menimbulkan banyak ruang tafsir yang berbeda.

Hal tersebut juga tampak pada cerita ketiga yang berjudul "Seekor Anjing Ditabrak Honda Astrea Dini Hari Tadi" sekaligus dijadikan nama judul buku tersebut. Kisah yang dialami para tokoh merupakan rangkaian kisah dengan nuansa yang kelam. 

Seorang pengendara motor yang meregang nyawa karena terlambat menyadari eksistensi seekor anjing yang melenggang di tengah jalan. Yang lebih memilukan lagi, satu-satunya saksi yang melihatnya adalah kakek tua penjaga warung yang hanya mampu terdiam dengan kaki sedikit gemetar.

Realita yang suram, muram dan senyap begitu jelas digambarkan pada setiap cerita. Kemalangan seolah menjadi kawan akrab sehari-hari. Minimnya ketidakpedulian dari orang-orang sekitar kian menjadi pelengkap. 

Sudah jatuh tertimpa tangga. Orang-orang cenderung tidak terlalu menaruh perhatian berlebih pada hal remeh-temeh, tidak penting, dan menganggapnya sebagai angin lalu saja. Padahal tidak ada yang tahu bahwa dari hal kecil itu adalah "hidup" nya bagi orang lain.

Cerita kesebelas yang berjudul "Edmond" barangkali bisa menjadi refleksi bagi kita semua. Seorang office boy (OB) yang dianggap terlalu keren karena menyandang nama Edmond. 

Sebagai seorang sebatang kara yang hidup di kota, membuat Edmond berusaha bertahan hidup sendiri. Selama hidupnya bahkan tidak ada yang tahu pasti tentang keberadaannya yang antara ada dan tiada. 

Sampai akhirnya dia mendapat pekerjaan menjadi OB di sebuah Rumah Sakit Umum Daerah, tidak ada yang benar-benar akrab dengan laki-laki itu. 

Belakangan ia memiliki kegemaran yang ia lakukan setelah selesai bekerja yaitu duduk di atas tangki air berwarna oranye, sendirian. Hari-hari berlalu sampai tidak ada yang menyadari bahwa kehadiran Edmond tidak ada di sana lagi setiap sore.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x