Mohon tunggu...
Syarif Enha
Syarif Enha Mohon Tunggu... Manusia yang selalu terbangun ketika tidak tidur

Manusia hidup harus dengan kemanusiaannya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Naik Gunung, Jangan Sombong

21 Agustus 2020   05:28 Diperbarui: 21 Agustus 2020   06:15 136 9 0 Mohon Tunggu...

Pengalaman spiritual yang terjadi pada seseorang sifatnya sangat personal. Seorang dengan yang lainnya, memiliki pengalaman spiritual yang berbeda dan khusus. Bahkan belum lama ketika masing-masing orang pada bulan Ramadhan kemarin berebut mendapatkan Lailatul Qadr. Dengan semangat komunal maupun personal, kita berharap bertemu dengan malam yang lebih mulia dari seribu bulan tersebut, dan meski mengalami peristiwa yang sama, namun kesan yang timbul sangatlah personal. Dan menurut Nurcholis Madjid, lailatul Qodr dalam makna dinamiknya adalah saat penemuan diri. Sehingga bisa saja terjadi kepada siapa saja dan kapan saja.

Banyak kisah seorang penjahat yang pada waktu tertentu mengalami titik balik sehingga berubah haluan menjadi menjadi seorang yang baik. Momentum penemuan diri itu adalah peristiwa spiritual yang luar biasa, dimana manusia tersebut dengan jelas mampu memetakan dirinya dan mampu menentukan arah yang disuarakan nuraninya. Peristiwa penemuan diri tersebut dapat berupa peristiwa yang mengguncang, seperti perginya orang yang sangat diandalkan, atau ketika dia berhadapan dengan hal-hal yang metafisik dan sakral. Namun tidak jarang, pencerahan itu juga terjadi lewat sebuah tragedi atau juga pengetahuan intelektual.

Selain pengaruh momentum, suatu tempat tertentu kadang memiliki nilai tersendiri dibalik kesadaran diri seseorang. Makkah adalah tempat yang banyak menyajikan peristiwa spiritual. Konon seorang akan melihat cerminan dirinya ketika berada di Makkah ketika berhaji. Baik buruknya akhlak yang dimilikinya akan tergambar dari peristiwa-peristiwa ajaib apa yang menimpanya.

Namun ternyata bukan hanya di Makkah dalam ritual hajinya yang memberikan peristiwa pencerahan. Seorang kawan pecinta alam, menceritakan pengalaman spiritualnya kepada PESANTREND ketika mendaki gunung Merbabu untuk ketiga kalinya beberapa waktu lalu. Namanya Moeshac Dirgantara, namun lebih akrab dipanggil Gatra.

Pada awalanya ketika diajak berangkat ke Puncak Merbabu dia menolak dengan sedikit pongah. "Wah aku sudah tiga kali naik Merbabu, masak mau naik Merbabu lagi? Tidak ada tantangannya." Namun akhirnya karena dibujuk kawan-kawannya dia mau berangkat. Mereka berangkat berempat. Hanya dua orang yang sudah pernah naik ke Merbabu, Gatra dan kawannya, Azar.

Ketika di Basecamp sebelum naik, Gatra dengan membanggakan diri menceritakan apa saja yang nanti bakal dilihat oleh kawan-kawannya. Hingga tanpa disadarinya, kawan-kawannya merasa diremehkan. Maka tibalah saat pemberangkatan. Rombongan itu berangkat berbaris dengan Azar paling depan diikuti kawan yang lain dan Gatra berada di bagian paling belakang.

"Dalam hati saya sombong, biarin mereka bersemangat ketika berangkat, belum tahu rasanya nanti jika kecapean. Aku dibelakang saja, nanti juga pasti bisa menyusul mereka." Akunya. Namun kenyataannya berkata lain. Yang terjadi malah sebaliknya. Kawan-kawannya sudah jauh meninggalkannya di depan, namun langkah kakinya seperti tidak mengalami kemajuan. Bahkan tiba-tiba kakinya terasa sangat berat dan tidak bisa dikendalikan. Lemas dan mati rasa.

Gatra ambruk dan terduduk sendiri. Sementara kawan-kawannya menunggu di bagian atas. Beberapa penduduk setempat yang hendak mencari rumput satu satu naik melewatinya. Menyapa dan Gatra hanya bisa nyengir. Dipijit-pijitlah kedua kakinya. Kemudian dipaksanya berjalan kembali. Namun belum sampai lima puluh langkah, dia ambruk lagi.

Saat itulah Gatra merasa perjalanan ini akan sulit. Ada dilema yang dia hadapi. Terus naik dengan konsekuensi kepayahan, atau kembali. Jika kembali ke basecamp tentu dia sangat malu, dan kawan-kawan yang mengajaknya pasti akan kecewa. "Pada titik itulah aku teringat Tuhan." Bayang-bayang kesombongannya berkelebatan. Sebagai seorang pecinta alam, sebenarnya dia tahu persis, untuk naik gunung seorang tidak boleh jumawa atau sombong. Karena perjalanan itu memerlukan tekad yang murni, dan keyakinan yang penuh.

Dengan tertunduk diperhatikannya kedua kakinya yang lemas tak bertenaga. Dalam hatinya berjanji tidak akan mengulanginya lagi. Dengan perlahan dia memijit kakinya. Setelah beberapa lama dia istirahat, dia bangkit melanjutkan perjalanan. Dan begitu melangkahkan kakinya, secara spontan mulutnya berucap, "Ya Allah terimakasih." Dengan tersenyum Gatra kemudian menyusul kawan-kawannya. Kedua kakinya kini telah bertenaga kembali.

Kesalahan yang Berulang

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x