Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Dosen - Penulis - Pegiat Literasi - Konsultan

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 39 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bacaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor serta penasehat Forum TBM Kab. Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Antara Buku, Batu, dan Air

6 Desember 2022   17:20 Diperbarui: 6 Desember 2022   17:52 80
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: TBM  Lentera Pustaka

Dalam banyak hal, batu di mana pun lebih senang bertabrakan. Saling menendang saat disatukan. Batu memang keras. Agak sulit menyerap air. Begitu pula yang terjadi pada mereka yang kepalanya mem-batu oleh kepintaran-kepintarannya. Maka kian banyak orang pintar yang gemar berdebat, saling berbantahan. Merasa dirinya paling benar dan orang lain selalu salah. Beda pendapat langsung mendebat, gengsi untuk mengalah.

Beda halnya dengan air. yang cenderung menyatu. Mengalir rapi dan saling mengisi. Air yang selalu fleksibel dan selalu mencari posisi untuk tidak bertabrakan. Selain menyuburkan, air pun mampu menyegarkan siapapun yang ada di dekatnya. Bahkan dengan segala kelembutannya, air pun mampu melubangi kerasnya batu. Karena sifatnya cairm air memang tidak suka berdebat. Lebih baik mengisi ruang yang kosong dan memilih mencari solusi atas suatu masalah.

Berangkat dari filosofi itulah, Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor mengajarkan pentingnya membaca buku di sungai, Duduk di batu sambil menikmati air yang mengalir lalu membaca buku. Berusaha memahami isi buku bacaan agar tahu nilai-nilai dan pesan yang ada di dalamnya. 

Sekaligus mengajarkan anak-anak pembaca aktif. Untuk tidak bertindak seperti batu, namun lebih berjiwa seperti air. Lebih baik saling mengisi kekurangan daripada berdebat tanpa aksi nyata atau solusi. Membaca buku sambil mengajarkan pentingnya memelihara alam, termasuk batu dan air yang ada di depannya.

Sebagai sumber informasi, buku mampu membuka wawasan pembacanya. Sekaligus menjadikan seseorang untuk bersikap bijak, Atas perbedaaan dan realitas yang ada dalam kehidupan. Terkadang di antara batu dan air, memang buku diperlukan. Untuk menjadi keadaan lebih baik dan dapat menambah kecerdasan akal dan pikiran pembacanya.

Hidup itu pasti berbeda. Beda paham, beda pikiran, beda karya, nbeda rasa, bahkan beda idola pemimpinnya. Jadi untuk apa saling berdebat dan berbantah-bantahan. Apalagi mencaci maki dan menghujat orang yang tidak disukainya. Cukup terima saja perbedaan dan diam. Lalu, berikan solusi yang baik atas masalah yang ada. Toh bila tidak sama, kenapa tidak boleh beda?

Maka di taman bacaan, selalu ada ajaran untuk berperilaku tidak seperti batu. Lebih memilih untuk menjadi air. Saling mengisi dan saling menyatu. Untuk bergerak menyuburkan tanah, menumbuhkan tanaman. Seperti membaca buku pun lebih baik daripada banyak omong. Karena membaca sekaligus bercermin agar lebih tahu diri dan lebih menghargai perbedaan. Salam literasi #TamanBacaan #BacaBukanMaen #TBMLenteraPustaka

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun