Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Dosen - Penulis - Pegiat Literasi - Konsultan

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 39 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bacaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor serta penasehat Forum TBM Kab. Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kolecer Literasi TBM Lentera Pustaka, Spot Ngobrol sambil Baca Buku

1 Oktober 2022   07:02 Diperbarui: 1 Oktober 2022   07:15 73 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka meluncurkan "Kolecer Literasi" sebagai kotak literasi cerdas untuk jadikan membaca buku lebig rileks (30/9/2022). DIhibahkan dari Dinas Arsip & Perpustakaan (DAP) Kabupaten Bogor, kolecer literasi ini diharapkan jadi "tempat baru" dalam meningkatkan giat membaca anak-anak dan warga di Kampung Warung Loa Desa Sukaluyu Kec. Tamansari. Di samping jadi tempat ngobrol yang lebih literat, ngobrol di sekitar kolecer sambil memegang buku.

Berasal dari istilah mainan populer di kalangan masyarakat Sunda, kolecer yang berarti baling-baling memiliki makna filosofi untuk mengajarkan tiap orang harus menjadi manusia yang cerdas lalu berhenti sejenak untuk merenung dan introspeksi diri. Untuk apa kecerdasan atau kesuksesan diraih, ada manfaatnya atau tidak? Kolecer hanya mengingatkan pentingnya "berhenti sejenak" untuk evaluasi diri sebelum melanjutkan melangkah berikutnya ke depan. Seperti buku pun menjadi media introspeksi diri tentang ilmu dan akhlak dalam kehidupan manusia.

"Selain menjadi fasilitas membaca buku, kolecer literasi TBM Lentera Pustaka akan dijadikan spot foto baru di taman bacaan. Kami akan lengkapi dengan kursi-kursi baca agar lebih rileks dan menarik. Sebagai cara sederhana untuk jadikan membaca sebagai aktivitas yang asyik dan menyenangkan. Ngobrol sambil baca buku di kolecer pun boleh" ujar Syarifudin Yunus, Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor.

 

Melalui kolecer literasi TBM Lentera Pustaka, setidaknya ada 3 (tiga) manfaat nyata yang diperoleh anak-anak dan masyarakat saat membaca buku di kolecer, yaitu:

1. Memilih buku bacaan yang sesuai dengan dirinya. Sebagai simbol pentingnya kemampuan mengukur diri dan memilih prioritas dalam hidup. Seperti bermain media sosial pun harus dipilih, untuk apa apa dan apa manfaatnya?

2, Memahami apa yang tersirat dari yang tersurat. Buku-buku sebagai bacan tersurat harus bermakna untuk hal-hal yang tersirat dalam hidup. Untuk apa cerdas dan sukses bila tidak bermanfaat untuk orang lain?

3. Mampu menemukan ide dan gagasan baru. Sebagai simbol pentingnya ilmu pengetahuan untuk memecahkan masalah atau menciptakan ikhtiar baru yang bermanfaat untuk diri sendiri dan orang lain.

Sebagai kotal literasi cerdas, kolecer TBM Lentera Pustaka menegasakn bahwa membaca buku adalah proses. Membaca buku tidak harus langsung memahami isinya. Seperti orang-orang yang pandai ngomongin atau menghitung dosa orang lain pun tidak langsung membuatnya menjadi "orang suci". Maka jadilah manusia literat melalui buku. Salam literasi. #KolecerLiterasi #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka

Sumber: TBM Lentera Pustaka
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan