Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Dosen - Penulis - Pegiat Literasi - Konsultan

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 34 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bacaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor serta penasehat Forum TBM Kab. Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ubah Pandangan Hidupmu, Jangan Bangun Reputasi Baik dari Omongan

29 Juli 2022   08:48 Diperbarui: 29 Juli 2022   08:50 79 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Entah kenapa, di zaman begini, banyak orang merasa penting banget dikagumi orang lain. Kesana-kemari mengejar citra diri agar dipuji atau dikasihani orang lain. Hingga terlupa, bahwa yang dilakukannya justru mengumbar aib diri sendiri atau orang lain. Saat ditanya pengen apa setelah meninggal dunia? Katanya ingin masuk surga. Tapi sayang, selama di dunia justru melanggar hal-hal yang dilarang agamanya sendiri.

Seperti di taman bacaan. Ada orang-orang yang ingin dibilang benar. Tapi kerjanya menyalahkan orang lain. Ada pula orang yang paham taman bacaan sebagai tempat perbuatan baik. Tapi kerjanya memusuhi bahkan membenci taman bacaan hingga kini. Jadi di mana hubungannya? Orang-orang itu pengen masuk surga saat matin anti. Tapi yang dikerjakannya justru memelihara permusuhan dan kebencian. Itulah cara pandang yang salah.

Ini sekadar contoh yang terjadi di taman bacaan. Sebut saja si P, orang yang hidupnya biasa saja. Ekonomi pas-pasan. Ibadahnya jarang. Pendidikannya pun tidak tinggi. Sayangnya, akhlak-nya pun tidak baik. Maka wajar, pergaulan sosialnya pun terbatas. Bila kelihatan-lah, siapa teman-temannya? Rekreasi jarang, apalgi berkecimpung dalam kebaikan. Taman bacaan sebagai ladang amal saja justru dijadikan musuh.

Sangat memprihatinkan sih. Di zaman begini, jadi orang baik saja belum tentu masuk surga. Akibat masih banyak aib dan kesalahan yang ditutupi Allah SWT.  Sementara perbuatan baik sebagai penggugur dosa dan aktivitas penambah pahala malah dijauhi. Lalu pertanyaannya, mau seperti apa keadaannya saat kematian tiba?

Maka mumpung masih ada waktu. Taman bacaan mengajak siapa pun untuk segera mengubah pandangan hidup. Tidak usah menuntut orang lain berubah. Tapi ubahlah diri sendiri. Agar lebih berpihak kepada pikiran dan perilaku yang lebih baik. Sekali lagi, berubah baik itu ikhtiar bukan pengen jadi malaikat. Bukankah dunia dihadirkan sebagai ladang amal dan tempat untuk manusia memperaiki diri?

Maka, tidak usah kesana kemari untuk dikagumi orang. Apalagi dengan cara menjelek-jelekkan orang lain. Reputasi baik seseorang itu bukan dibangun dari omongan. Tapi dari pikiran dan perbuatan baik secara nyata. Apa kebaikan yang sudah dilakukan? Maka pegiat literasi di taman bacaan mengimbau untuk kerjakan saja hal-hal baik sepenuh hati, Tidak perlu diumbar kesana kemari. Biarkan waktu yang akan membuktikannya. Karena baik dan buruk itu tidak akan pernah tertukar, hingga kapan pun dan dengan cara apa pun.

Mumpung masih ada waktu. Ubahlah cara pandang dalam hidup. Berpikir dan bersikap yang baik kepada siapa pun. Lakukan perbuatan baik dan positif untuk menebar manfaat kepada orang lain. Bukan sebaliknya, malah menjauh dari perbuatan baik sambil menyalahkan orang lain. Kelakukan seperti itu kok mau dikagumi orang lain, dari mana alasannya? Tanyalh pada diri sendiri.

Bagaimana cara mengubah cara pandang kita? Sederhana saja, seperti yang dilakukan pegiat literasi di taman bacaan. Beberapa cara pandang yang diubah, antara lain:

1. Jauhi gibah atau bergunjing karena itu perbuatan yang tidak berguna sama sekali dan bahkan menghabiskan pahala yang kita miliki.

2. Ikutlah dalam kegiatan yang baik dan positif, di mana pun dan kapan pun. Bila kita tidak mampu membangun masjid maka cukup dengan iabdah di masjid pun jadi perbuatan baik. Kebaikan itu sesuai porsi dan waktunya, maka kerjakan saja sepenuh hati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan