Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Dosen - Penulis - Pegiat Literasi - Konsultan

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 34 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bacaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor serta penasehat Forum TBM Kab. Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kenapa Jadi Relawan di Taman Bacaan?

13 Juni 2022   07:16 Diperbarui: 13 Juni 2022   07:33 82 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Sebuah penelitian dari London School of Economics menyebut semakin sering seseorang menjadi relawan, semakin membuat mereka menjadi orang yang lebih happy. 

Alasannya, karena aktivitas volunteering dapat memperkuat rasa empati dan keakraban di antara sesama, di samping membuat si relewan lebih sering tersenyum. Kegiatn relawan yang rutin, terbukti menjadikan seseorang lebih percaya diri, humoris, lebih berempati, dan menjalani relasi dengan banyak orang dalam aksi kemanusiaan.

Jadi relawan, di mana pun, tentu tidak bisa diukur dengan uang. Apalagi dengan harta dan pangkat. Karena relawan bekerja bukan atas materi. Tapi atas hati nurani, atas nama kepedulian dan kemanusiaan. Lagi pula, tidak semua urusan di dunia ini harus diukur dengan materi dan uang kan? Relawan itu memberi kepuasan batin tersendiri bagi pelakunya. 

Relawan sama dengan sukarelawan. Yaitu orang yang melakukan sesuatu dengan sukarela, tidak karena diwajibkan atau dipaksakan. Orang-orang yang melakukan aksi sosial dan kemanusiaan untuk membantu orang lain. 

Selalu siap meluangkan waktu, tenaga, dan pikiran untuk kebaikan orang lain. Umumnya, relawan terjun langsung di daerah bencana. Tapi ada pula relawan yang berdedikasi di taman bacaan. Untuk membantu aktivitas taman bacaan dan gerakan literasi dalam menyediakan akses bacaan dan semangat membaca buku bagi anak-anak yang kurang beruntung di daerah terpencil.

 

Aksi relawan setiap minggunya pun dapat dilihat di Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor.  Ada relawan yang mengajar kaum buta aksara, membimbing baca tulis anak-anak kelas prasekolah, bahkan relawan yang giat menemani anak-anak yang membaca buku di taman bacaan. 

Seperti aksi relawan TBM Lentera Pustaka yang mengajar kaum berantas buta aksara (12/6/2022). Fadil namanya, relawan yang peka dan mau mengerti kaum ibu-ibu sekalipun hanya belajar baca-tulis di GErakan BERantas BUta aksaRA (GEBERBURA) TBM Lentera Pustaka. Saat ini ada 18 relawan di TBM Lentera Pustaka yang secara sukarela datang setiap hari Minggu untuk membantu aktivitas taman bacaan.

Terlepas dari kesibukan dan aktivitas sehari-hari, taman bacaan pun bisa jadi tempat untuk aktivitas relawan. Seperti di TBM Lentera Pustaka, siapa pun bisa menjadi relawan untuk mengajar setiap hari Minggu, di samping berkiprah secara sosial atas nama kemanusiaaan. Syaratnya sederhana, asal ikhlas dan tulus untuk membantu tamann bacaan dan peduli sesama. Maka jadilah relawan di taman bacaan.

Kenapa jadi relawan di taman bacaan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan