Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Dosen - Penulis - Pegiat Literasi - Konsultan

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Konsultan di DSS Consulting sekaligus Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 34 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bacaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor serta penasehat Forum TBM Kab. Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Begini 4 Cara Bersyukur Pegiat Literasi dan Taman Bacaan

21 September 2021   18:36 Diperbarui: 21 September 2021   18:39 65 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Begini 4 Cara Bersyukur Pegiat Literasi dan Taman Bacaan
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Alhamdulillah Ya Allah. Kok semuanya jadi begitu mudah. Gampang dan selalu saja banyak yang bantu. Saya dan TBM Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor sangat pantas bersyukur. Taman bacaan ini, jujur saja, lokasinya tergolong jauh dari Jakarta. Minimal 75km atau butuh waktu 2 jam perjalanan. 

Selain macet dan melelahkan, terus apa yang mau diharapkan di taman bacaan ini? Rasa lapar, keluar biaya bahkan capek. Tidak ada untungnya ke taman bacaan ini, begitu mungkin kata sebagian orang. Memang begitu faktanya.

Tapi memang sudah jalannya. Apapun dan siapapun itu sudah ada jalannya. Mau sekuat tenaga berjuang pun, bila sudah semsetinya ya pasti berjalan. Seperti di TBM Lentera Pustaka. Biar jauh dan sepi dari keramaian ocehan orang, selalu saja ada orang-orang baik yang datang dan berkunjung ke taman bacaan. 

Entah berakti sosial, berdonasi buku, bikin CSR atau jadi relawan. Tiap hari Minggu misalnya, pasti saja ada tamu, ada relawan yang membantu atau orang yang datang sekadar berkunjung dan diskusi.

Bahkan hari ini, saya pun kedatangan "kawan lama" yang mungkin sudah 15 tahun tidak bertemu. Ehh kok justru dipertemukan di TBM Lentera Pustaka. Kawan saya rumahnya di Serpong, beliau dan teman-temannya sengaja datang untuk berbakti sosial ke TBM Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak. 

Mungkin makan waktu 3 jalm perjalanan. Untuk apa ke taman bacaan? Untuk apa lagi selain berbagi kebaikan pada anak-anak taman bacaan. Menyumbang buku bacaan, permainan anak, tas dan buku tulis. 

Sambil membawakan makan siang untuk anak-anak TBM. Nyata betul, sudah 4 tahun ini, TBM Lentera Pustaka selalu dibantu dan dikunjungi orang-orang baik. Mereka yang peduli kepada taman bacaan.

Jadi, saya kira tidak ada alasan taman bacaan tidak bersyukur. Kegiatan sosial hanya untuk menyediakan tempat membaca anak-anak, bahkan pemberantasan buta huruf itu sudah baik. Bila ada kendala, hadapi saja dengan rileks. 

Insya Allah, bila jalannya sudah baik pasti ada saja orang-orang yang datang dan membantu. Jadi, berkiprah di taman bacaan cukup dijalankan dan dikelola dengan sepenuh hati. Komitmen dan konsisten. Dan penting pula, maaf, saya kelola taman bacaan ini dengan kolaborasi dan sinergi dengan berbagai pihak. 

Dari korporasi, profesional, mahasiswa, komunitas, dan warga lokal. Ditambah tentunya, relasi dan hubungan baik dengan rekan dan orang-orang baik . 

Tentu yang mau peduli ke taman bacaan, bukan yang tidak peduli. Karena mereka bila datang dan berkunjung saja mau, apalagi membantu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan