Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Dosen - Penulis - Pegiat Literasi - Konsultan

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Konsultan di DSS Consulting sekaligus Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 34 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bacaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor serta penasehat Forum TBM Kab. Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Baliho Tokoh Politik vs Kampanye Ayo Baca, Siapa Menang?

26 Agustus 2021   07:00 Diperbarui: 26 Agustus 2021   07:07 111 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Baliho Tokoh Politik vs Kampanye Ayo Baca, Siapa Menang?
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Di negeri ini, katanya lagi ramai soal baliho, soal papan iklan tokoh politik. Di sudut-sudut jalan di berbagai daerah terpampang gambar "orang-orang top". Ada yang menteri, ada yang ketua lembaga tinggi negara. Katanya lagi, baliho itu dipasang bukan untuk pilpres 2024. Bukan kampanye, bukan untuk mengangkat elektabilitas-nya. Aneh, tokoh politik itu. Rakyat-nya seperti dianggap "bego". Jadi, untuk apa pasang baliho segede-gede gajah gitu? Berapa uang dihabiskan untuk baliho itu?

Jujur saja, buat saya baliho-baliho tokoh politik itu kian menegaskan bangsa ini punya masalah moral yang serius. Kok bisa-bisanya di tengah pandemi Covid-19, berkampanye hanya untuk kepentingan politik, kepentingan kekuasaan. Baliho, papan iklan atau apalah tidak akan pernah memberi solusi terhadap kesulitan rakyat. 

Tidak akan pernah jadi "obat" masyarakat yang kini dirundung kesusahan. Jadi, baliho itu semua tidak ada artinya. Tokoh politik, kadang bekerja tidak pakai "hati". Entah, moralnya kemana? Terlalu banyak berdalih.

Memang sih, ambisi politik seseorang wajar-wajar saja. Tapi sayang, di saat yang sama, tokoh politik itu tidak memahami etika. Kurang etis dan tidak punya empati terhadap persoalan rakyat. 

Mereka begitu tega membunuh hati Nurani atas nama kekuasaan. Berkampanye di tengah pandemic Covid-19, di saat rakyat-nya didera kesusahan. Itulah perbuatan yang kian menegaskan "politik itu kotor". 

Bisa jadi, hari ini kian banyak tokoh politik atau orang-orang yang kehilangan hati mereka sendiri. Atas nama kekuasaan, membolehkan semua perbuatan. Hati nurani-nya, entah pergi kemana?

Beda dengan apa yang dilakukan TBM Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor. Sebulan sekali menggelar kampanye "Ayo Baca". Hanya mengajak anak-anak usia sekolah untuk membaca di taman bacaan

Maklum, di wilayah ini, angka putus sekolah tergolong masih tinggi. Tingkat pendidikan masyarakat-nya 81% SD dan 9% SMP. Maka kampanye "Ayo Baca" digelar. Agar dengan membaca buku di taman bacaan, wawasan mereka bertambah. Sehingga "menolak" untuk berhenti sekolah, akibat alasan apa pun. 

Apa hasilnya? Alhamdulillah. Berkat kampanye "Ayo Baca", kini TBM Lentera Pustaka meiliki 168 anak-anak pembaca aktif dari sebelumnya hanya 14 naak saat berdiri tahun 2017 lalu. Anak-anak yang membaca buku seminggu 3 kali dan berasal dari 3 desa (Sukaluyu, Tamansari, Sukajaya). 

Selain itu, TBM Lentera Pustaka pun menjalankan program GEBERBURA (GErakan BERantas BUta aksaRA) yang diikuti 9 warga belajar buta huruf, KEPRA (Kelas PRAsekolah) yang diikuti 25 anak usia PAUD, YABI (YAtim BInaan) yang menyantuni 16 anak yatim, JOMBI (JOMpo BInaan) dengan 8 jompo, dan KOPERASI LENTERA dnegan 25 ibu-ibu sebagai koperasi simpan pinjam untuk mengatasi soal rentenir dan utang berbunga tinggi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan