Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis - Dosen

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Konsultan di DSS Consulting sekaligus Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 31 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bcaaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Hanya 1 dari 3 Pensiunan di Indonesia Menerima Bantuan Finansial dari Anaknya

17 Juni 2021   07:29 Diperbarui: 17 Juni 2021   07:52 153 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hanya 1 dari 3 Pensiunan di Indonesia Menerima Bantuan Finansial dari Anaknya
Sumber: Pribadi

Banyak orang tua atau pensiunan yang mengharapkan bantuan finansial dari anak-anaknya. Tapi faktanya, hanya 1 dari 3 responden di Indonesia yang menerima bantuan dari anaknya. Harapan orang tua tidak sesuai dengan kenyataannya. Itu kutipan hasil studi "Bridging the Gap" Future of Retirement dari HSBC (2018). Jawaban itu terlontar dar 1.050 responden pekerja usia produktif dan pensiun

Lalu, kenapa hanya 1 dari 3 anak yang mau bantu orang tua di masa pensiun?

Mungkin karena kondisi ekonomi keuangan anak yang tidak memungkinkan. Atau harapan orang tua yang terlalu besar, sehingga anak pun merasa keberatan. Wajar, harapan tidak sama dengan kenyataan. 

Hanya 30% anak yang mau membantu urusan finansial orang tua sata sudah pensiun. Hal ini pun menegaskan ada "cara pandang" yang salah dari orang tua tentang anak. Bahwa anak bukanlah investasi melainkan Amanah. Sehingga tugas orang tua mendidik dan membesarkan hingga mandiri adalah Amanah. Bukan investasi, sehingga suatu waktu nanti "meminta dikembalikan".

Apa solusinya agar masa pensiun para orang tua tidak bermasalah? Atau setidaknya tidak meminta bantuan finansial dari anaknya?

Tentu ada banyak cara. Namun terpenting, siapa pun yang hari ini bekerja maka akan menjadi orang tua. Karena itu, masa pensiun harus dipersiapkan sedini mungkin. Masa pensiun itu bukan soal waktu tapi soal keadaan. Mau seperti apa si orang tua di masa pensiun? Sejahtera atau tidak di masa pensiun, sangat bergantung pada persiapannya. Mau atau tidak merencanakan pensiun sejak sekarang.

Banyak pekerja tidak sadar akan masa pensiun. Banyak pekerja "terlambat" mempersiapkan masa pensiunnya sendiri. Hingga akhirnya, keadaan hari tua jadi tidak sejahtera. Bahkan lebih tragis lagi, bila di masa bekerja punya gaya hidup. Tapi justru di masa pensiun tidak bisa apa-apa. Merana di masa pensiun. Lalu, apa sebabnya tidak sejahtera di masa pensiun? Ada 4 sebab utama, yaitu:

1. Terlalu konsumtif. Banyak barang yang dibeli bukan karena butuh tapi karena ingin atau ingin dipuji orang lain.

2. Terbuai gaya hidup. Kebiasaan "hidup bergaya" akhirnya jadi sebab biaya tinggi dan tidak mampu mempersiapkan masa pensiunnya sendiri.

3. Terlibat utang. Atas nama kebutuhan terlalu gampang berutang dan akhirnya jadi beban finansial selama bekerja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN