Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis - Dosen

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Konsultan di DSS Consulting sekaligus Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 31 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bcaaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Literasi Numerasi, Kenapa Penting?

1 April 2021   06:00 Diperbarui: 1 April 2021   06:10 281 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Literasi Numerasi, Kenapa Penting?
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Sebagian orang tidak suka ilmu matematika. Selain bikin pusing, katanya hidup itu tidak bisa dijalani hanya dengan rumus matematika. Tidak semua hal dapay dihadapi dengan hitung-hitungan. Ada yang kerja gajinya kecil tapi cukup. Tapi ada yang gajinya besar tapi tidak cukup. Itulah realitasnya.

Namun begitu, bukan berarti matematika tidak penting. Karena siapa pun, sejak kecil sudah diajarkan ilmu matematika, ilmu berhitung di sekolah. Dari tingkat SD, SMP, SMA, bahkan di perguruan tinggi. Makanya ada yang disebut literasi numerasi sebagai salah satu literasi dasar yang harus dikuasai.

Numerasi atau matamatika. Agar siapa pun punya pengetahuan dan kecakapan menggunakan angka-angka. Untuk memecahkan masalah praktis dalam konteks kehidupan sehari-hari. Dan yang terpenting, numerasi mengajak semua orang untuk selalu mampu menyeleksi informasi dan memakai data. Untuk memprediksi dan mengambil keputusan. Agar hidup jadi lebih bermanfaat, lebih bermakna.

Cobalah cek dan cermati. Dalam ilmu matematika, ada yang harus dipahami. Seperti 1) mengapa PLUS dikali PLUS hasilnya PLUS?, 2) mengapa MINUS dikali PLUS atau sebaliknya, PLUS dikali MINUS hasilnya MINUS?, dan 3) mengapa MINUS dikali MINUS hasilnya PLUS?

Bila PLUS itu BENAR dan MINUS itu SALAH. Maka maknanya adalah:

1.   Berkata BENAR terhadap sesuatu hal yang BENAR adalah suatu tindakan yang BENAR.

2.   Berkata BENAR terhadap sesuatu yang SALAH, atau sebaliknya berkata SALAH terhadap sesuatu yang BENAR adalah suatu tindakan yang SALAH.

3.   Berkata SALAH terhadap sesuatu yang SALAH adalah suatu tindakan yang BENAR

Numerasi atau matematika memang hanya ilmu. Tapi sejatinya punya sarat makna. Kaarena kebenarannya selalu pasti sehingga bisa jadi pelajaran hidup bagi siapa pun.

Sebagai contoh dalam "pembagian" matematika. Rumusnya sederhana, 1:1=1, 1:2=, 1:10=1/10, 1:100=1/100. Tapi, 1:0= ~ ( tidak terhingga). Kenapa bisa begitu? Jawabnya ternyata sederhana.

1. Saat kita melakukan perbuatan baik, seperti sedekah, donasi. Bila mengharapkan imbalan atas perbuatan itu, maka semakin banyak berharap, hasilnya akan semakin kecil (1/100 dan seterusnya).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN