Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis - Dosen

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Konsultan di DSS Consulting sekaligus Edukator Dana Pensiun. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 31 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bcaaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Literasi Ulang Tahun, Apa yang Penting?

15 Maret 2021   08:26 Diperbarui: 15 Maret 2021   08:28 74 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Literasi Ulang Tahun, Apa yang Penting?
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Ulang tahun untuk siapa pun. Adalah hal biasa dan lazim. Ada yang merayakannya, ada pula yang berdoa hingga bermuhasabah diri. Ulang tahun sebagai momen refleksi diri. Sekaligus momen untuk bersyukur atas nikmat dan karunia yang dianugerahi Allah SWT. Untuk bersabar dalam segala keadaan. Dan yang terpenting, ulang tahun jadi momen untuk mau memperbaiki diri. Lebih baik dan lebih baik lagi dalam urusan kepada Allah SWT dan sesamanya.

Sungguh, di hari ulang tahun. Justru masa hidup kita jadi semakin berkurang. Dari sekian banyak perjalanan yang dilalui, apakah kita semakin baik? Apakah semakin bermanfaat untuk orang lain? Atau justru tidak ada yang berubah dari diri kita. Kecuali waktu yang bergulir begitu saja.

Maka ada pesan penting. Saat ulang tahun siapa pun. Bahwa pertambahan usia, sejatinya harus disertai perubahan sikap dan perilaku ke arah yang lebih baik. Lebih banyak bersyukur, lebih banyak bersabar. Dan lebih banyak mau membagi kemanfaatan dan kebahagiaan kepada orang. Lebih banyak memberi daripada meminta, llalu menyedikitkan berkeluh-kesah.

 Seperti di taman bacaan. Adalah tempat untuk menabur manfaat kepada orang lain. Untuk menegakkan tradisi baca dan budaya literasi anak-anak. Berbagi kebahagiaan melalui buku-buku bacaan yang selama ini sulit diakses anak-anak. Bahkan berbagi nasihat dan motivasi untuk anak-anak. Bahwa sekolah dan belajar itu penting bisa hidup lebih baik di masa depan. 

Maka di hari ulang tahun, siapa pun. Tidak ada hal yang istimewa. Selain jadi momen untuk muhasabah diri. Menghitung apa yang telah diperbuat, lebih banyak baik atau buruk? Lalu bersedia memperbaiki diri. Agar lebih bertakwa kepada Allah SWT, lebih ikhlas dalam menebar kebaikan kepada sesama umat. Karena siapa pun, hakikatnya bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa.

Di hari ulang tahun. Setiap usia pasti terus bertambah. Tapi tebaran kebaikan tidak boleh punah. Untuk menggapai surga Jannah, hingga diwafatkan dalam keadaan husnul khotimah.  

Maka di hari ulang tahun. Tetaplah untuk apa adanya. Dan jangan pernah merindukan masa lalu. Karena masa lalu hanya ada di belakang kita. Tapi bersiaplah untuk masa depan. Karena masa depan akan jadi "jalan" ke mana kita mau menuju?

Apapun yang sudah berlalu, ingatlah kita sudah tidak tinggal di sana lagi. Apapun yang akan datang, ingatlah kita harus siap menjalani setiap yang terjadi. Maka selain syukur dan sabar. Ulang tahun adalah momen untuk tetap ikhtiar dan doa yang terbaik. Selebihnya biarkan Allah SWT bekerja untuk hambanya. 

Sungguh, kita berpijak di bumi bukan sekadar menginjakkan kaki. Namun kita hendak mengecup bumi selayak memeluk langit. Semoga Allah SWT memberkahi dan meridhoi kita di sisa usia, amiin. Alhamdulillah ya Allah. Salam literasi. #KampanyeLiterasi #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka

Sumber: TBM Lentera Pustaka
Sumber: TBM Lentera Pustaka

VIDEO PILIHAN