Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis - Dosen

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Konsultan di DSS Consulting sekaligus Edukator Dana Pensiun. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 31 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bcaaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tentang Perjuangan Memutus Anak Putus Sekolah di Kaki Gunung Salak

24 September 2020   12:52 Diperbarui: 24 September 2020   12:55 57 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tentang Perjuangan Memutus Anak Putus Sekolah di Kaki Gunung Salak
Sumber: Patrick Atkins

Nanti malam, Kamis 24 September 2020 melalui zoom, saya akan berbagi kisah tentang upaya "Memutus Mata Rantai Putus Sekolah" di kalangan profesional dunia asuransi jiwa. Saya menyebutnya kawan-kawan lama yang peduli sosial.

Bahkan di masa Covid-19 ini, bukan tidak mungkin angka anak "putus sekolah" bertambah. Akibat PJJ yang sulit dikontrol oleh sistem, tidak adanya kontrol partisipasi sekolah yang ketat, keterbatasan infrastruktur pendidikan. Apalagi anak-anak di pelosok kampung yang keluarganya jelas-jelas mengalami "kesulitan ekonomi, seperti yang ada di wilayah TBM Lentera Pustaka di Kaki Gunung Salak Bogor.

Faktanya, tahun 2019 saja yang keadaannya normal, dilansir Data Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K), ada 4,5 juta anak Indonesia yang putus sekolah (Sumber). Itu sekitar 6% dari  seluruh usia anak sekolah di Indoesia yang mencapai 53 juta. Sebabnya klasik, putus sekolah itu terjadi akibat "kemampuan ekonomi keluarga", tidak punya biaya untuk sekolah dan aktivitas terkaitnya. Bahkan disinyalir, separuh anak putus sekolah tersebut berada di provinsi Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Mungkin karena memang jumlah penduduk dan anak usia sekolah tergolong besar di wilayah tersebut.

Nah khusus di daerah TBM Lentera Pustaka di Desa Sukaluyu di Kaki Gunung Salak. Data yang saya peroleh, tingkat pendidikan masyarakat pada umumnya 81,9% hanya SD, SMP 8,9%, dan tamat SMA 8,3%. 

Satu desa diperkirakan ada sekitar 3.100-an anak usia sekolah. Tentu dari berbagai jenjang usia. Sementara mata pencaharian utama masyarakatnya sebesar 71,2% tidak memiliki penghasilan tetap atau tidak bekerja. Tergolong prasejahtera. Apalagi fasilitas perpustakaan atau taman bacaan yang menyediakan akses untuk anak-anak tidak ada sebelumnya. Lalu, akan seperti apa anak-anak usia sekolah ke depannya?

Maka atas dasar upaya memutus mata rantai putus sekolah itulah, TBM Lentera Pustaka hadir di Kampung Warung Loa Desa Sukaluyu di Kaki Gunung Salak. Agar anak-anak usia sekolah punya "akses buku bacaan" yang dapat memperkaya pengetahuan dan Pentingnya kesadaran untuk tetap sekolah. Taman bacaan untuk mengubah "cara pandang" anak akan pentingnya sekolah. Jangan sampai berhenti sekolah di era yang katanya serba digital atau revolusi industri 4.0 itu.

Jujur saja, menurut saya, bicara membangun tradisi "masyarakat literat' dengan realitas yang ada seperti sekarang, mohon maaf, mungkin hanya isapan jempol. Masih ada persoalan mendasar di kalangan anak-anak usia sekolah. Soal keberlangsungan sekolah mereka. Belum lagi soal kaum buta huruf yang relatif terpinggirkan, yang belum "dilirik" sama sekali oleh kaum "berada dan mampu".

Banyak orang prihatin terhadap anak yang putus sekolah, lalu mengelus dada. Banyak orang pula gelisah secara sosial melihat anak-anak yang nongkrong di pinggir jalan padahal harusnya sekolah. Itu tanda angka putus sekolah masih "menghantui" anak-anak Indonesia. 

Di TBM lentera Pustaka, membangun tradisi memmbaca buku anak-anak usia sekolah. Sungguh hanya "jembatan" menuju target besar agar "tidak ada lagi anak putus sekolah". Itulah yang akan saya bagi kisahnya nanti malam. Tentang memutus mata rantai putus sekolah melalui TBM Lentera Pustaka, Gerakan BERantas BUta aksaRA (GEBERBURA) Lentera Pustaka, dan pengajian bulanan anak-anak yatim binaan Lentera Pustaka. Agar tidak ada lagi anak putus sekolah.

Ada anggapan. Putus sekolah katanya sebab kemiskinan. Pun kemiskinan jadi sebab putus sekolah. Di kepala siapapun, diskusi dan perdebatan itu tidak akan pernah tuntas. Manakala kita tidak melakukan "aksi nyata" untuk memutus mata rantai putus sekolah ... Salam literasi #TBMLenteraPustaka #GeberBura #TamanBacaan #BudayaLiterasi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x