Mohon tunggu...
Syahrial
Syahrial Mohon Tunggu... Guru - Guru Madya

Belajar dari menulis

Selanjutnya

Tutup

Parenting Pilihan

Judi Online, Pinjaman Online, dan Game Online sebagai Musuh Keutuhan Keluarga

13 Juni 2024   13:04 Diperbarui: 13 Juni 2024   13:04 189
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

"Keluarga yang utuh adalah harta paling berharga, jangan biarkan godaan sesaat merenggutnya dari genggaman kita."

Judi online merupakan ancaman serius bagi keutuhan keluarga, terutama bagi para suami yang terjerat di dalamnya. Aktivitas ini menawarkan harapan palsu untuk mendapatkan keuntungan besar dalam waktu singkat, namun pada kenyataannya justru menjerumuskan pelakunya ke dalam lubang finansial yang mengancam kehidupan keluarga.

Salah satu bahaya utama judi online adalah potensi kecanduan yang tinggi. Layaknya narkoba, judi online dapat memicu pelepasan dopamin yang berlebihan di otak, menciptakan sensasi euforia sementara yang membuat pemainnya ingin terus mencobanya lagi dan lagi. Akibatnya, seorang penjudi online dapat dengan cepat kehilangan kendali atas dirinya sendiri, menghabiskan waktu dan uang keluarga demi memuaskan hasrat berjudinya.

Selain itu, judi online juga dapat menyebabkan perubahan perilaku negatif yang signifikan pada pelakunya. Dalam keadaan tertekan akibat kerugian besar atau kecanduan, seorang penjudi online dapat mulai berbohong kepada pasangan dan keluarganya, mencuri uang atau barang berharga untuk menutupi kerugiannya, atau bahkan mengabaikan tanggung jawab sebagai suami dan ayah karena terlalu terfokus pada aktivitas berjudinya.

Hal ini tentu saja dapat membawa dampak yang sangat merugikan bagi keutuhan keluarga. Kepercayaan antara suami dan istri dapat hancur akibat kebohongan dan penipuan, konflik dan pertengkaran dapat terjadi secara berkepanjangan, bahkan perceraian pun dapat menjadi konsekuensi terburuk jika masalah ini tidak segera diatasi.

Pinjaman Online dan Risiko bagi Istri serta Keluarga

Di sisi lain, pinjaman online kerap menjadi jalan pintas yang dipilih oleh para istri untuk memenuhi kebutuhan finansial keluarga. Tergiur dengan proses yang cepat dan persyaratan yang mudah, banyak istri terjebak dalam jeratan utang yang justru semakin memperburuk kondisi keuangan keluarga.

Salah satu risiko utama pinjaman online adalah bunga yang tinggi dan biaya tersembunyi lainnya. Meskipun dalam penawaran awal terlihat menarik, namun seringkali terdapat ketentuan yang memungkinkan pengenaan denda atau bunga yang terus meningkat jika terjadi keterlambatan pembayaran. Akibatnya, utang dapat menumpuk dengan cepat dan sulit untuk dilunasi, menciptakan tekanan finansial yang signifikan bagi keluarga.

Selain itu, beberapa penyedia pinjaman online dikenal melakukan praktik pelecehan dan intimidasi terhadap peminjam yang kesulitan membayar. Hal ini dapat menimbulkan trauma psikologis bagi istri dan anggota keluarga lainnya, serta menciptakan suasana yang tidak kondusif bagi kesehatan mental dan keharmonisan keluarga.

Dalam kasus yang ekstrem, utang pinjaman online yang tak terbayarkan dapat memaksa keluarga untuk menjual aset berharga atau bahkan kehilangan tempat tinggal mereka. Hal ini tentu saja dapat memicu konflik dan perselisihan yang berkepanjangan antara suami dan istri, serta menimbulkan dampak traumatis bagi anak-anak yang harus menyaksikan kehancuran keluarga mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Parenting Selengkapnya
Lihat Parenting Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun