Mohon tunggu...
Syahrani
Syahrani Mohon Tunggu... Wiraswasta - Baiknya segera memulai. Berhenti berandai-andai.

Kelahiran Banjarmasin, penyuka traveling, nonton dan aktif menulis di media sosial dengan tema pengembangan diri.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Melubangi Kapal

6 Desember 2022   08:35 Diperbarui: 6 Desember 2022   08:55 56
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Laksana melubangi kapal yang kita sendiri berada di dalamnya.

"Ada yang seperti itu Pak?"

Banyak.

Bekerja di perusahaan A, dia jelek-jelekin bosnya, jelek-jelekin kebijakannya, sistem kerjanya.

Bekerja di Kantor B, dia jelek-jelekin pimpinannya, jelek-jelekin rekan kerjanya.

Berbisnis? dia jelek-jelekin foundernya, mentornya.

Ini yang keliru. Kenapa? Karena jelas-jelas kita sendiri berada di dalam sistem tersebut, Kita sendiri berada dalam kapal yang sama.

Kebayang nggak, kalau kapal yang kita naiki beserta penumpang lainnya itu, kita bolongi dengan bor, sedikit demi sedikit. Akibatnya, bukan hanya kita yang rugi, tapi juga orang lain. Lama-kelamaan, airnya semakin banyak. Endingnya? Kapal akan tenggelam. Kita? ikut tenggelam.

Kalau tidak suka dengan kapal dan penumpang yang ada didalamnya, maka yang bisa kita lakukan adalah berganti kapalnya. Keluar. Pilih kapal yang lebih baik.

Kalau tidak mampu? Jagalah kapal tersebut agar bisa sampai ke tujuannya dengan selamat secara bersama-sama. Saling support, saling bantu, saling mendoakan.

"Kalau kapalnya berbeda, boleh dilubangi?"

Nggak boleh juga.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun