Syahirul Alim
Syahirul Alim Penulis Lepas dan Aktivis Sosial-Keagamaan

Alumnus Magister Ilmu Politik UI, Penulis lepas, Pemerhati Masalah Sosial-Politik-Agama, Tinggal di Tangerang Selatan

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi Artikel Utama

Aroma Klenik Tes CPNS dan Birokrasi yang Irasional

7 November 2018   11:12 Diperbarui: 7 November 2018   14:03 859 7 4
Aroma Klenik Tes CPNS dan Birokrasi yang Irasional
Ilustrasi seleksi CPNS (KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN)

Sedemikian dahsyatnya magnet birokrat bagi masyarakat, sehingga tak kurang dari 4 juta orang berkompetisi memberebutkan kursi Pegawai Negeri Sipil (PNS) sejumlah 238 ribu pada 2018 ini. 

Maka, wajar banyak cara yang dimanfaatkan oleh peserta mengingat ketatnya persaingan dalam memperebutkan kursi di pemerintahan. 

Tidak hanya dengan cara "pendekatan" kepada pihak-pihak tertentu atau mungkin ada saja "titipan" yang disisipi "amplop terima kasih", tetapi cara-cara diluar jangkauan akal sehat pun sepertinya marak dilakukan. Beberapa kali peserta tes CPNS kedapatan membawa jimat yang diyakini dapat meloloskan mereka dalam berkompetisi.

Antusiasme masyarakat untuk menjadi pegawai pemerintah patut dihargai, karena walau bagaimanapun, hal ini menunjukkan kepercayaan masyarakat terhadap birokrasi pemerintahan dipandang cukup tinggi.

Berbeda terbalik jika dikaitkan dengan isu-isu politik, di mana kepercayaan masyarakat justru dinilai menurun terhadap pemerintah. 

Soal membludaknya peserta pendaftar CPNS, sesungguhnya telah berjalan bertahun-tahun, bahkan sepertinya besar pasak daripada tiang, karena jumlah kuota yang ditetapkan tak sebanding dengan jumlah masyarakat yang mendaftar.

Ketatnya suasana penerimaan CPNS yang begitu kompetitif, seringkali banyak orang kehabisan akal sehingga aroma klenik-pun semakin harum semerbak. 

Entah apa yang ada di pikiran mereka yang membawa jimat ketika pelaksanaan tes yang dilakukan secara computerize, yang kecil kemungkinannya jimat berpengaruh terhadap alokasi penilaian secara langsung dan akurat melalui sistem komputer. 

Tapi lagi-lagi, inilah Indonesia, dengan kelengkapan riwayat sejarah budaya klenik cukup panjang yang tak pernah lekang dimakan zaman. Komputer tak pernah dikenal dalam dunia klenik, walaupun alur kerja komputer mungkin saja diyakini dapat "diubah" oleh kekuatan klenik yang dibawa oleh mereka.

Diakui maupun tidak, tradisi bangsa ini memang mewarisi "klenikisasi" yang cukup luar biasa bahkan terkadang sulit dilepaskan karena menyatu dalam rasa keberagamaan mereka sendiri. 

Praktik-praktik tertentu seperti ziarah kubur, mendatangi tempat-tempat tertentu yang dianggap keramat, atau meyakini figur kharismatis seseorang yang dapat membawa berkah merupakan bagian dari tradisi hidup yang sampai saat ini hadir ditengah-tengah masyarakat. 

Sulit untuk tidak mengatakan, aroma klenik juga menyengat di setiap ajang kontestasi politik yang dipraktikkan para kontestan agar dapat menang, tak peduli walaupun bertentangan dengan konsep rasionalitas politik.

Saya juga meyakini, bahwa para peserta tes CPNS yang membawa jimat jelas sedang mengangkangi akal sehatnya, bahkan tak percaya sama sekali dengan kemampuan dirinya sendiri. 

Soal keyakinan terhadap jimat, wifiq, rajah, besel, atau apapun bentuknya memang sulit diberangus, sekalipun masyarakat telah berada di penghujung abad modern. 

Sulit mengubah keyakinan seseorang yang mempercayai hal-hal klenik untuk tidak mempercayai atau beralih untuk lebih rasional, kecuali ketika kita sendiri telah merasakan masuk dalam fenomena dunia klenik itu sendiri.

Bagi saya, keunikan bangsa Indonesia justru ada pada fenomena kleniknya, bukan soal rasionalitasnya, karena rasionalitas itu produk budaya asing yang diserap oleh mayoritas masyarakat urban.

Lalu, apakah soal CPNS ini terkait erat dengan jumlah pengangguran di negeri ini yang cenderung meningkat? Atau memang jumlah lapangan kerja sangat terbatas sehingga membentuk mindset masyarakat lebih pragmatis? Mungkin saja berada di lini birokrasi bagi mereka lebih memudahkan segala urusan, terutama soal keuntungan materi sekaligus peningkatan status jabatan di pemerintahan yang tak begitu kompetitif. Klenik, mungkin saja bagian dari pragmatisme masyarakat ditengah arus deras sulitnya mendapatkan lapangan pekerjaan.

Soal klenik dalam pelaksanaan tes CPNS bukanlah temuan baru, karena di tahun-tahun sebelumnya juga pernah ditemukan. Jangan pernah menganggap enteng soal klenikisasi ini, terlebih kemudian sekadar menjadi bahan lelucon publik. 

Bagi saya, hal ini terkait erat dengan iklim kompetisi dalam banyak hal menjadi barang mahal karena harus dimuluskan melalui asumsi-asumsi keekonomian. 

Keberadaan dunia klenik menjadi linier dengan iklim kompetisi di banyak lini yang bisa disebut buruk atau bahkan sekadar formalitas. Publik mungkin saja sudah bosan dengan cara-cara birokratik yang cenderung menihilisasi akses kompetisi dan membuka jalur-jalur lain---bahkan mengkanalisasinya---secara lebih pragmatis dengan acuan keuntungan secara keekonomian.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2