Mohon tunggu...
Sutriyadi
Sutriyadi Mohon Tunggu... Penulis lepas

Pekerja sosial

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Nasib Permainan Tradisional

15 Maret 2021   14:29 Diperbarui: 15 Maret 2021   14:53 170 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nasib Permainan Tradisional
Dokpri. Anak-anak sedang bermain kelereng model roket

Teknologi dan informasi kian menguasai setiap aktivitas manusia. Kecanggihannya dapat memudahkan siapa pun yang memerlukan jasanya. Kedatangan mereka disambut dengan tangan terbuka. Tak terkecuali, anak-anak yang masih belum mampu berpikir jauh dan butuh kontrol orang tua masih tetap dapat menikmati teknologi mutakhir ini dengan bebas.

Namun, bersamaan dengan semakin luasnya jangkauan teknologi, ada sebuah budaya yang kian terkikis. Sebut saja permainan tradisional yang dulunya adalah sebuah aktivitas yang memacu semangat berinteraksi antaranak-anak kini disekat oleh pendatang baru. Namanya telepon genggam dan internet. Benda mungil dan energi atau sinyal tak kasat mata ini telah menggeser dominasi peninggalan leluhur kita.

Ciri Khas Permainan Tradisional

Tentu ada banyak jenis dan ciri permainan tradisional, namun paling tidak, sedikit yang penulis sebutkan dapat mewakili yang tak tertulis. Diantaranya, luring. Permainan tradisional adalah sebuah aktivitas yang hanya bisa dilakukan secara langsung tanpa bantuan teknologi dan internet. Siapa pun yang ingin terlibat dalam permainan ini harus bertatap muka secara langsung dengan rekan sepermainan.

Dilakukan dengan bersama-sama. Tidak sendirian. Harus ada kawan atau lawan. Selanjutnya alat mainnya mudah didapat sebab biasanya menggunakan bahan yang ada di sekitar kita dan murah jika perlu dibeli bahkan ada pula yang tidak memerlukan alat-alat apa pun. Seperti petak umpet dan sebagainya.

Bersifat musiman. Artinya permainan tradisional hanya eksis pada musimnya. Jika di daerah atau kampung tertentu sedang musim kelereng maka satu kampung anak-anak akan bermain kelereng. 

Tidak memerlukan wasit. Setiap pemain merangkap menjadi wasit yang saling mengawasi dan menjatuhkan keputusan serta dipatuhi bersama.

Tidak ada peraturan yang baku dan tertulis. Peraturan biasanya turun-temurun dari mulut ke mulut yang dilanjutkan oleh setiap generasi ke generasi di wilayah itu.

Taksonomik (memiliki kelas). Tingkatan atau kelas tidak diukur oleh usia. Namun diukur oleh kehebatan setiap individu. Mereka yang dikenal di wilayah itu sebagai pemain yang hebat akan ditolak untuk bergabung (bermain) di kelas yang lebih rendah atau tingkat kehebatannya rendah. Anak-anak biasanya memilih lawan seimbang, jika terpaksa harus bermain dengan yang lebih hebat biasanya anak-anak yang hebat tersebut diberi semacam ketentuan tambahan agar tetap sebanding.

Terakhir, tidak universal. Tata cara serta ketentuan permainan biasanya berbeda dengan daerah lain walaupun sama-sama bermain kelereng, umpama. Sehingga sangat relevan sekali jika teori atavistik Granville Stanley Hall psikolog Amerika Serikat menyebut bahwa jika bentuk dan cara bermain permainan tradisionalnya sama maka dipastikan mereka berasal dari nenek moyang yang sama meski beda negara sekali pun.

Memiliki Nilai Luhur

Bukan asal karang, para peneliti sepakat bahwa permainan tradisional memiliki nilai-nilai luhur. Nilai itu akan kita rasakan setelah dewasa. Sportivitas tanpa batas yang dijunjung di sepanjang permainan akan melekat dan menjadi karakter tersendiri di setiap anak-anak dalam kehidupan sehari-hari. Mereka tidak mau dikenal curang sebab akan dikucilkan dari komunitasnya dan sulit mencari teman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN