Mohon tunggu...
Sutriyadi
Sutriyadi Mohon Tunggu... Penulis lepas

Pekerja sosial

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pendidikan Agama Dihapus? Siapa Takut!

12 Juli 2019   19:51 Diperbarui: 12 Juli 2019   20:06 0 2 2 Mohon Tunggu...
Pendidikan Agama Dihapus? Siapa Takut!
foto: pendidikanberpena.wordpress.com (sedikit dimodifikasi)

Kadang emosi kita mudah meledak-ledak ketika mendengar persoalan agama. Belum tuntas informasi yang kita peroleh debur dada seolah lebih kencang dari debur ombak menghantam karang. Sentimental ini telah menjadi penyakit menular di masyarakat yang harus diobati kalau perlu diamputasi, hehe. Indonesia ini tidak akan menjadi negara ateis lantaran dihapusnya kurikulum pendidikan agama di sekolah formal. Bisa jadi ateisme semakin naik daun dikarenakan tak kunjung menemukan jawaban yang memuaskan dari pendidikan agama yang dipelajarinya di sekolah.

Isu penghapusan pendidikan agama seringkali muncul bak lumba-lumba. Kemungkinan mereka yang memiliki gagasan berilian ini masih takut untuk menyampaikan aspirasinya karena khawatir dilabrak khalayak ramai.

Sehingga pada akhirnya S.D Darmono usai bedah buku Bringing Civilizations Together miliknya minggu lalu menumpahkan unek-unek dan gagasanya, menyarankan agar pendidikan agama dihapus.

Seorang Darmono tentu tidak igau, pernyataanya tersebut pasti disertai dengan alasan-alasan ilmiah. Usulan penghapusan pendidikan agama ini bukanlah barang baru, jauh sebelumnya juga sering muncul namun dianggap tabu sehingga beramai-ramai menolak terjadinya regulasi tersebut.

Ya, ada juga yang setuju tapi satu sampai tiga orang saja dari penduduk Indonesia yaitu saya, Darmono, dan satunya lagi tidak mau disebutkan namanya, ckck.

Tentu saya juga tidak seenak cium ketiak sendiri menyatakan setuju dengan pernyataan pengusaha di atas. Alasannya boleh kita adu. Kalau pun tidak cocok, tidak juga harus pakai otot.

Saya berpikir begini jika pendidikan agama diterapkan di sekolah formal maka dalam proses KBM-nya pun akan menggunakan pendekatan formalistis padahal pendidikan agama sangatlah bertolak belakang pendekatannya dengan pedidikan non agama semisal matematika. IPA, Bahasa Inggris, dan sebagainya.

Sebab agama bukan tentang bagaimana mereka menghafal dan menguasai teori lalu praktek di depan kelas yang dipandu oleh guru dengan gaya mendidiknya yang kebarat-baratan. Sangat tidak relevan, Martasan! Karena pendidikan agama adalah sentral dalam jiwa manusia yang didik ruhnya agar menjadi penghamba yang baik. Mereka dituntun ke jalan yang benar yang nilai akhir (UN-nya) Tuhan sendiri yang menentukan bukan di dunia ini tapi kelak setelah hidup.

Kan lucu, misal kita iseng-iseng ada lomba praktek salat, sedekah, dan puasa sebagai saingan dari OSN, lalu jurinya Martasan dkk. Kira-kira jurinya tahu tidak peserta ini khusyuk dan ikhlas? Kira-kira jurinya mau menunggu dari awal sahur sampai buka puasa? Di sekolah semua mata pelaran disamaratakan dengan menggunakan pendekatan ala kekinian. Apakah sebab ini pula praktek agama pun sering kita jumpai di tengah-tengah jalan raya dan di tempat-tempat umum lainnya, beramai-ramai, dan dijadikan alat politik sehingga mengganggu ketertiban umum?

Selain itu, di sekolah formal jam tayang pendidikan agama selalu dinomorduakan. Sepengalaman saya, pendidikan agama hanya satu mingggu sekali (satu jam) yang gurunya juga lulusan pendidikan agama dari PTN/PTS bahkan yang lebih mengerikan lagi mereka bukan lulusan sarjana pendidikan agama.

Saya meragukan kualitas mereka sebagai pendidik karena belajar agama (terutama Islam) yang tepat itu bukanlah di sekolah formal PTN/PTS apalagi google dan youtube tapi di pesantren atau madrasah-madrasah non formal. Sehingga akan berdampak pula pada pemahaman agama yang dikuasai oleh siswa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2