Mohon tunggu...
Sutiono Gunadi
Sutiono Gunadi Mohon Tunggu... Pensiunan, freelance copy writer - Blogger

Born in Semarang, travel-food-hotel writer. Movies, ICT, Environment and HIV/AIDS observer. Email : sutiono2000@yahoo.com, Trip Advisor Level 6 Contributor.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Cara Mengelola Uang pada Masa Pandemi

24 Agustus 2021   14:26 Diperbarui: 24 Agustus 2021   14:25 142 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cara Mengelola Uang pada Masa Pandemi
Mengelola emosi (sumber: shutterstock.com)

Era pandemi, Pemerintah Indonesia tahun lalu sempat terseret ke jurang krisis keuangan. Dampak pandemi menimpa siapa saja, pebisnis besar maupun UMKM yang biasanya lebih solid. Hal ini tentu berimbas pada karyawan, bila perusahaan bangkrut, mereka terpaksa melakukan pemutusan hubungan kerja pada karyawan.

Dalam kehidupan, kita mengenal tujuh dimensi kesuksesan, yakni mental, spiritual, fisik, emosional, keluarga, sosial dan keuangan. Dan diantara ke tujuh kesuksesan ini yang paling mempengaruhi kesuksesan semuanya adalah emosional.

Karena menurut Elizabeth Gilbert, "Emosi Anda adalah budak dari pikiran Anda dan Anda adalah budak dari emosi Anda."

Manusia sangat terpengaruh pada emosi. Mampu mengendalikan emosi atau justru dikendalikan oleh emosi. Emosi akan sangat mempengaruhi perkembangan karir Anda. Juga, bila Anda nampu mengelola emosi dengan baik, maka Anda akan mampu mengelola keuangan Anda.

Menurut sebuah buku ada sejumlah 36 jenis emosi, meski satu sama lain hampir sama. Anda harus mampu mengelola emosi ke arah yang positif, karena bila gagal mengelolanya akan  menuju ke arah negatif.

Contoh: pada kasus keuangan, emosi takut yang positif akan memicu Anda untuk mendapatkan pendapatan tambahan, sebaliknya emosi negatif akan mendorong Anda untuk membeli barang-barang yang tidak terlalu penting. Emosi senang yang positif akan meningkatkan semangat bekerja, sedangkan emosi senang yang negatif adalah ceroboh. Misal Anda keasyikan ngobrol di lounge bandara, sehingga ketinggalan pesawat. 

Emosi marah yang positif adalah bila Anda menemui kegagalan Anda siap untuk nencoba lagi, sedangkan emosi marah yang negatif mempengaruhi Anda untuk tidak mau membayar hutang. Emosi sayang yang positif mempengaruhi Anda membeli polis asuransi guna memproteksi keluarga, sedangkan emosi sayang yang negatif adalah terlalu percaya. Emosi sedih yang positif  adalah keinginan untuk menolong orang yang kesusahan, sebaliknya emosi sedih yang negatif adalah terus menerus menangisi nasib.

Sebuah olahraga yang dianggap dapat membantu orang untuk mengelola emosi adalah golf. Tentunya tulisan ini tidak ingin memaksa Anda untuk mulai bermain golf.

Seorang pegolf kegendaris yang karena tidak mampu mengelola emosinya saat kalah sehingga melemparkan stick golfnya mendapat nasihat dari seorang pegolf senior. "Kau takkan pernah menang kalau kau tidak dapat mengendalikan emosimu." Ketika pegolf legendaris ini mau  belajar mendisiplinkan emosinya, akhirnya dia nampu meraih kemenangan diberbagai kejuaraan.
Jadi, jangan biarkan karir Anda rusak, gara-gara emosi yang tak terkendali atau keuangan Anda berantakan gara-gara Anda tidak mampu mengendalikan emosi.

Status keuangan seseorang dapat dibagi atas tiga tingkatan, yakni kekurangan bila Anda harus berhutang, pengeluaran lebih besar dari pendapatan (defisit). Cukup, bila Anda tak pernah berhutang, namun tak pernah bisa nenabung. Dan melimpah atau berlebih bila pendapatan Anda lebih besar dari pengeluaran (surplus).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan