Mohon tunggu...
Susanti Hara
Susanti Hara Mohon Tunggu... Seorang pendidik yang suka berkreasi

Pembelajar aktif yang senang untuk terus berpartisipasi dan berkreasi untuk memberikan warna pada kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan

Cinta dan Kasih Sayang dalam Kemegahan Masjid Agung Trans Studio Bandung

20 Mei 2018   23:40 Diperbarui: 20 Mei 2018   23:48 1124 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cinta dan Kasih Sayang dalam Kemegahan Masjid Agung Trans Studio Bandung
Masjid Agung Trans Studio Bandung - Dok. Susanti Hara

Di kegelapan malam, sebuah bangunan berkilau keemasan. Bangunan itu akan menarik siapapun untuk mengabadikannya. Bukan hanya bangunannya saja, tetapi orangnya pun akan larut dan asyik untuk memotret diri dengan latar bangunan itu. Dan, bangunan itu adalah Masjid Agung Trans Studio Bandung

Menikmati sholat tarawih di masjid yang terletak di kawasan bisnis pusat perbelanjaan, hotel, dan juga jalan raya, hati terasa terang dan tenang. Terang keemasan cahaya lampu semakin membuat suasana hati benar-benar hidup dan khusyuk beribadah. Malam ini, Minggu, 20/05/2018, di lantai utama bangunan yang dapat menampung 2.500 jamaah ini dipenuhi para jamaah lelaki yang hendak sholat tarawih. Dan ada beberapa beberapa deret jamaah perempuan di lantai utama.

Lantai utama Masjid Trans Studio Bandung - Dok. Susanti Hara
Lantai utama Masjid Trans Studio Bandung - Dok. Susanti Hara
Meskipun datang terlambat karena harus membimbing peserta didik di sekolah mengisi kegiatan Kafe ABK di Gedung Indonesia Menggugat, alhamdulillah ketika datang, imam sedang memberikan ceramah sehingga saya sempat melaksanakan sholat isya secara munfarid di lantai utama yang di pinggiran atasnya di kelilingi tulisan ayat-ayat suci Al-Quran.

 Namun, usai ceramah sebelum pelaksanaan tarawih, sang imam yang berdiri di atas mimbar, di antara kilau keemasan hiasan asmaul husna di samping kiri dan kanannya, melalui pengeras suara, sebagai pemimpin sholat tarawih, sang imam meminta jamaah perempuan untuk pindah ke mezanin di lantai atasnya.

Subhanallah ketika menginjakkan kaki di atasnya ruangan lantai utama, lampu di  tengah kubah yang dikelilingi hiasan bintang keemasan dan tulisan  kutipan ayat-ayat Al-Quran, langsung menyapa. Dan jamaah perempuan sudah bersaf-saf memenuhi  ruangan. Dan saya pun segera mengambil bagian untuk duduk bersama mereka dan bersiap sholat tarawih.

Kubah Masjid Agung Trans Studio Bandung - Dok. Susanti Hara
Kubah Masjid Agung Trans Studio Bandung - Dok. Susanti Hara
Tersimpan rasa syukur dalam lubuk hati paling dalam, Alhamdulillah saya  masih mendapatkan kesempatan nikmatnya sholat tarawih berjamaah dari  rakaat pertama hingga penuh 11 rakaat. Tanpa kendala sedikitpun. Padahal tadi, pas berangkat dari GIM, adzan isya sudah menggema sepanjang perjalanan. 

Di antara pilar-pilar keemasan,  usai berdoa selepas sholat tarawih, jamaah perempuan di lantai atas  bersalaman dan saling sapa serta saling berkenalan. Untuk waktu yang  sangat singkat, ada 3 orang ibu-ibu yang mengajak saya bergabung dan  berbincang dengan mereka. Mereka membuat saya tahu tentang sesuatu yang  mungkin selama ini saya abai, atau bisa juga karena selama ini saya memang belum tahu.

Lantai atas di atas lantai utama Masjdi Trans Studio Bandung - Dok. Susanti Hara
Lantai atas di atas lantai utama Masjdi Trans Studio Bandung - Dok. Susanti Hara
"Hebat ya Pak Chairul Tanjung, masjid ini didekasikan untuk ibunya. Hebat banget, sudah pinter, punya hotel, bank, mall, tapi tidak sayang sama uang," kata seorang ibu yang membuat saya penasaran untuk terus mendengarkan ceritanya. dan berazam mencari informasi kebenarannya setelah pulang nanti.

Dan, sesampainya di rumah, saya pun langsung berselancar untuk mencari informasi lebih dalam mengenai apa yang dikatakan seorang ibu di masjid tadi. Dan, masyaAllah, saya terpana dengan beberapa informasi mengenai Masjid Agung Trans Studio Bandung. Sebagaimana dilansir dari masjidtrans.com, Bapak Chairul Tanjung berinisiatif membangun sarana peribadahan yang sesuai dengan masyarakata muslim menengah ke atas di kawasan perbelanjaan dengan tujuan untuk memperhatikan masalah ibadahnya. Selain itu masjid ini didekasikan untuk ibundanya yang melihat anaknya sukses dengan berbagai lahan bisnis seperti perhotelan, pusat perbelanjaan, televisi swasta, dan lain-lain tidak membuatnya merasa bahwa anak tercintanya telah memiliki kesuksesan selagi tidak ada masjid yang anaknya bangun.

Sungguh menginspirasi, bukan? Cinta, kasih, dan sayang seorang hamba sekaligus cinta, kasih, dan sayang seorang anak tergambar dalam kemegahan dan kilau keemasan masjid yang semua pilarnya dibuat mirip dengan pilar yang ada di Masjid Nabawi. Tentunya, ini merupakan satu bukti lagi, kecintaan dan kasih sayang seorang hamba kepada Rabb dan RasulNya. 

Wah, hebat, bukan? Terbayang banyaknya pahala kebaikan mengalir dari masjid ini. Selain memberikan kesempatan jamaah untuk beribadah, memberikan kesempatan para ustadz atau ustadzah menyampaikan ilmunya, tentunya memberikan kesempatan lapangan pekerjaan juga karena terbukti malam ini, kendaraan bermotor beroda dua dan kendaraan bermotor beroda empat dari jamaah yang usai mengikuti sholat tarawih harus antri untuk membayar tiket parkir keluar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x