Mohon tunggu...
Anton Surya
Anton Surya Mohon Tunggu... Pengelana

Pengelana

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen | Penari (1)

20 Maret 2020   10:48 Diperbarui: 20 Maret 2020   11:14 63 3 1 Mohon Tunggu...

Setelah melewati Nangga Tayap, hujan gerimis berubah menjadi deras. Aku memacu motor untuk menerobos hujan, tetapi hujan tidak menjadi semakin reda melainkan semakin deras disertai kilat dan petir. Aku menepikan motor ke sebuah gubuk untuk berteduh. Gubuk yang cukup nyaman untuk berteduh karena disampingnya ada batu besar. Aku pikir ini gubuk yang biasa di gunakan untuk orang berladang karena didepanya ada kursi panjang dari papan kasar.

Berteduh sendirian membuatku bosan. Aku mencoba menenangkan diri dengan menyalakan rokok yang tidak sengaja aku temukan di bawah kursi. Sunyi dalam kesendirian membuatku mengantuk. kemudian aku mencoba untuk berbaring di kursi. mataku terpejam dan tertidur.

Tidak lama setelah kemudian, Aku mendengar suara wanita membangunkanku. "bang.. abang...bangun jangan tidur disini ayo pindah kedalam."

Aku terbangun dan mencoba mengucek-ucek mataku seakan tidak percaya bahwa ada dua wanita muda di tempat sepi ini. 

"Adik siapa ?" aku coba bertanya 

"Saya Nawang dan ini teman saya, Erin. Saya anak pemilik gubuk ini. Sebenarnya kami mau latihan menari, tetapi karena hujan kami juga berteduh disini" kata Nawang. 

"Dimana tempat kalian menari ?"

"Di belakang pondok ini, itu dia" Kata Nawang sambil menunjuk sebuah bangunan dibelakang pondok. Aku tidak menyangka ada bangunan cukup besar yang tertutup rimbunya pepohonan. 

"Sekrang hujan sudah reda, Kami mau ke tempat latihan. Ayo jika abang mau melihat kami latihan"

"boleh" jawabku singkat. pikirku daripada sepi sendirian di pondok.

Aku cukup terkejut saat masuk bangunan itu. Ternyata bangunan tempat latihan itu cukup luas dan memiliki lampu-lampu cukup terang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x