Mohon tunggu...
Suradin
Suradin Mohon Tunggu... Duta Besar - Penulis Dompu Selatan

Terus Menjadi Pembelajar

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mendengarkan Perempuan

23 Desember 2021   07:52 Diperbarui: 23 Desember 2021   07:58 209 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

"Sebenarnya seorang laki-laki harus lebih bijak terhadap perempuan, karena kalau dibandingkan pekerjaan laki-laki, perempuan jauh lebih banyak" Keluh seorang perempuan di salah satu pertemuan di teras rumah warga.

Ikut nimbrung bersama ibu-ibu di kampung, membuat saya mulai memahami bagaimana perspektif perempuan terhadap laki-laki, terlebih terhadap suaminya. Di pertemuan tersebut, saya memilih banyak mendengarkan. Mendengarkan beragam cerita atau lebih tepatnya keluhan ibu-ibu rumah tangga ini terhadap suaminya.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Salah seorang menceritakan dengan penuh semangat, bagaimana seharusnya suaminya harus lebih memahami dirinya dalam segala aktivitas yang digelutinya. Menurutnya, perempuan itu jauh lebih banyak pekerjaannya dibandingkan dengan laki-laki. Karena suaminya hanya mengerjakan pekerjaan yang monoton dan satu arah saja. Sementara dirinya harus mengurus urusan rumah dengan tetek segala bengeknya. Belum lagi persiapan anak-anak sebelum berangkat ke sekolah, sementara pekerjaan lain seperti mencuci, baik piring maupun pakaian sedang menunggu.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Perempuan menurutnya, memiliki tanggung jawab yang luar biasa dalam rumah tangga. Selain mengurus anak, juga di waktu luang mencari pekerjaan tambahan untuk menambah penghasilan selain dari hasil keringat sang suami. Karena jika tidak begitu, maka bisa-bisa kebutuhan setiap hari terlebih urusan dapur tidak bisa diajak kompromi.

Jadilah perempuan banyak mengambil pekerjaan dengan upah harian untuk bekerja di ladang maupun di sawah. Hasil dari pekerjaan itu menjadi bukti bahwa perempuan semakin sibuk dalam beragam urusan. Hanya saja kadang kala suami belum sepenuhnya memahami bagaimana peran seorang istri dalam rumah tangga.

"Kadang suami bilang, apa sih pekerjaan istri" Ketusnya dan gestur yang tak bersahabat

Pernyataan  seperti itu kadang menyakitkan dan membuat dada terasa sesak. Namun demikian, seorang istri biasanya mampu menyimpan sendiri kemarahan. Dirinya menyadari, memang tidak semua laki-laki seperti itu, ada pula suami yang bahkan mengambil porsi pekerjaan istri seperti menyapu rumah, mencuci, bahkan memasak. Tapi umumnya tidak banyak, apa lagi masyarakat yang masih memandang perempuan tidak lah lebih baik dari laki-laki dalam urusan rumah tangga.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Perempuan yang satunya lagi menambahkan, bahwa mestinya perempuan harus dapat dipahami perannya dalam urusan rumah tangga. Menurutnya masih minim sekali apresiasi suami terhadap peran istri. Sementara baginya sebagai seorang istri sebelum terang tanah sudah memastikan seluruh urusan di dalam rumah sudah beres.

"Kita sebagai istri sebelum subuh sudah bangun, memasak, menyapu rumah, sementara suami masih tidur dan bangun langsung makan" Terangnya.

Lanjutnya, dirinya sedang tidak bermaksud mengeluhkan pekerjaannya sebagai istrinya. Hanya saja sikap suami kadang membuatnya jengkel karena memandang rendah urusan - urusan seperti menyapu, memperbaiki tempat tidur dan menyapu halaman rumah.

Mendengar cerita dari ibu-ibu rumah tangga ini, saya memahami beberapa hal penting yang mesti menjadi perhatian khusus bagi laki-laki atau suami.

Pertama, perempuan harus diberi apresiasi atas apa yang dikerjakannya, walau itu tidak memberi efek besar terhadap kehidupan rumah tangga. Karena dengan mengabaikan, atau sikap meremehkan apa yang dikerjakannya malah akan menjadi sumbu yang bisa menyala dan membakar belukar keharmonisan rumah tangga.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Kedua, seorang laki-laki atau suami harus mampu meluangkan waktu memberi perhatian terhadap perempuan. Misalnya dengan mendengarkannya bercerita, curhat, terlebih ketika dirinya dalam keadaan capek atau bersimbah peluh terhadap satu pekerjaan yang sedang dikerjakannya. Karena dengan begitu, dirinya merasa di hargai dan mendapat tempat di hati seorang laki-laki.
Ketiga, perempuan tidak menyukai laki-laki yang suka membentak apa lagi yang mudah marah. Kemarahan hanya akan membuatnya terpukul dan berefek buruk pada hilangnya konsentrasi pada pekerjaan yang hendak dilakukannya.

Karena baginya sangat penting bagi laki-laki atau suami bersikap lemah lembut, terlebih memberikan surprise pada momen-momen tertentu. Karena hal itu bisa meningkatkan kepercayaan diri perempuan terhadap pasangannya.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan