Mohon tunggu...
Suradin
Suradin Mohon Tunggu... Duta Besar - Penulis Dompu Selatan

Terus Menjadi Pembelajar

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Menabur Benih, Merawat Tradisi Pertanian

30 November 2021   08:32 Diperbarui: 30 November 2021   08:34 157 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

DI pagi buta. Malam belum beranjak pergi. Adzan subuh baru saja menggema. Pekatnya malam masih menyelimuti semesta. Ibu sudah datang mengetuk pintu kamar, menyuruh membawa beberapa karung benih padi ke sawah. Walau dengan mata yang masih sedikit terpejam, saya mendorong ke luar kuda besi merek Jupiter dari tempat peraduannya.

Saya membelah jalan yang masih cukup sepi. Warga kampung belum banyak beranjak dari tempat pembaringannya. Hanya ada beberapa lelaki tua yang melewati gang dengan peci dan sajadah di tangan. Tampaknya baru selesai menunaikan kewajiban sebagai hamba ilahi dari masjid terdekat.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Saya tidak sendiri. Saya bersama bapak dengan benih yang di selipkan di tengah-tengah sadeng motor. Beranjak menuntaskan misi untuk menebar benih di hari ini, Minggu, 28 November 2021. Sawah kami tidak seberapa jauh dari kampung. Hanya sekira lima menit perjalanan dengan kendaraan bermotor. Jalannya pun sudah mulus.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Pembuatan Bedeng
Dokpri. Pembuatan Bedeng
Ketika semerbak sapuan mentari di ujung timur menyapa hangat semesta, tangan ibu begitu cekatan memasukan bibit di dalam ember. Hari ini, bapak yang dibantu dua orang sanak keluarga akan menebar benih di satu petak sawah yang tak seberapa besar. Saya hanya datang membantu. Namun sehari sebelumnya, bapak sudah membuat bedeng untuk di taburi benih di atasnya. Dengan kayu seukuran tangan orang dewasa, bedeng ini dibuat agar terlihat rapi dan benih yang ditabur tidak lari terbawa air.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Di musim penghujan seperti sekarang ini, air begitu melimpah. Semua petak sawah digenangi air. Parit tidak ada yang kering. Sawah mulai dibajak. Benih mulai di taburi. Petani mulai sibuk. Suara traktor terdengar dimana-mana di seantero persawahan. Punggawa yang ditugaskan mengatur air di persawahan warga mulai tidak bisa tidur nyenyak. Handphonenya akan selalu sibuk berdering. Dia pengendali distribusi air ke sawah agar merata dan adil.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Syukur, sawah bapak mendapat suplai air lebih awal. Sehingga bisa mempersiapkan semuanya dengan cepat. Dan ini merupakan tahapan awal sebelum menanam. Menaburi benih, lalu menunggu puluhan hari ke depan, dicabut kembali, kemudian di tanam kembali. Pola pertanian ini memang masih konvensional. Masih dengan cara-cara yang tradisional. Tapi bapak percaya bahwa dengan begini hasilnya akan tetap melimpah. Tergantung benih, perawatan yang baik serta suplai air yang cukup maka hasil pertanian akan pasti menggembirakan.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Bapak memang sejak kecil sudah menjadi petani. Bahkan kami anak-anaknya bisa sekolah hingga ke jenjang perguruan tinggi karena keringat bapak dari menjadi petani. Bapak tidak pernah mengeluh. Walau bersimbah peluh karena sabang hari selalu di sawah, dirinya adalah pahlawan di mata kami anak-anaknya. Begitu juga dengan ibu, yang selalu setia mendampingi suaminya hingga petang menjelang. Keduanya saling melengkapi dengan cinta nan abadi di umur yang sudah tak muda lagi.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Benih di taburi di atas tanah gembur. Di pilah sesuai jenisnya. Lalu di biarkan tumbuh mekar hingga mencapai di atas mata kaki. Beberapa minggu kemudian akan di beri pupuk agar bisa tumbuh dengan saksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Memanfaatkan air yang melimpah agar padi bisa tumbuh dengan baik sembari memperhatikan gulma yang kadang menganggu.

Tapi saya percaya, bapak punya caranya sendiri membunuh gulma dan kroni-kroninya. Saya sudah sejak lama, tidak pernah membuat bedeng, menabur benih, lalu menyalurkan air di pematang sawah.

"Harus bademu karawi ndake anae, ruku ngoa mu anak to toimu peare (Harus tau pekerjaan seperti ini anakku, agar kamu bisa sampaikan ke anak-anakmu nanti" Pesan ibu sembari bersimbah peluh di bawah terik matahari yang mulai menyengat.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Ibu Suradin
Dokpri. Ibu Suradin
Ibu memang tahu segalanya mengenai hal seperti ini. Pengalaman mengajarinya sabang tahun. Sementara kami anak-anaknya seolah abai dengan proses pertanian yang tampak setiap musim penghujan akan tetap di lakukan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Karir Selengkapnya
Lihat Karir Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan