Mohon tunggu...
Suradin
Suradin Mohon Tunggu... Duta Besar - Penulis Dompu Selatan

Terus Menjadi Pembelajar

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Mengenang Lewat Laut

19 November 2021   05:42 Diperbarui: 19 November 2021   05:46 86 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

TIDAK banyak anak nelayan yang menempuh pendidikan hingga ke jenjang perguruan tinggi. Jika ada, hanya sedikit dibandingkan yang banyak. Anak pesisir biasanya sejak kecil sudah akrab dengan laut. 

Bagaimana tidak, jika orang tuanya yang sabang hari berlayar dan mengurusi perlengkapan tangkapan untuk melaut, maka anaknya pun ikut dilibatkan. Kadang pendidikan bukan menjadi prioritas.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Di Desa Jala, saya mengenal seorang sahabat yang bapaknya nelayan, dan ibunya menjadi pengepul. Sejak kecil dia dibesarkan orang tuanya dengan suasana alam pesisir. 

Rumahnya hanya selemparan batu orang dewasa dengan laut. Sejak kecil dia sudah akrab dengan gemuruh ombak, desiran angin laut, dan bahkan hingga dewasa dirinya tetap berkarib dengan suasana pesisir.

Namun demikian, orang tuanya tidak mengabaikan pendidikannya. Dirinya memang di didik untuk fokus menempuh pendidikan setinggi mungkin. Benar saja, ketika temannya yang lain, hanya berhenti di tingkat sekolah menengah atas. Malah dirinya melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi. Masuk dalam rimba raya perguruan tinggi merupakan sesuatu yang memberikan kebanggaan bagi keluarganya.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Saya mengenal sahabat itu. Rekam jejaknya masih terekam jelas di benak hingga kini. Perjalanannya menempuh pendidikan di universitas ternama di salah satu kota di tanah air, bukan semulus jalan tol. 

Tapi tekadnya yang bulat, dengan menaklukan segala rintangan yang menghadang membuatnya mencapai yang diimpikannya. Dia membawa pulang gelar dengan segudang pengalaman yang membanggakan.

Dia seolah ingin mengatakan kepada semua orang di kampungnya. Bahwa dengan segala keterbatasan ekonomi yang menghimpit akan selalu ada jalan keluar sepanjang tekad sudah bulat. 

Kembalinya dari tanah perantauan seolah menampar wajah mereka yang menaruh keraguan padanya ketika dirinya memutuskan untuk melanjutkan studi.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Mungkin benar kata orang, bahwa banyak jalan menuju Roma. Ada banyak solusi kala pikiran kalut, kesulitan menghadang dan hambatan menahan. Sahabat itu, satu dari sekian realitas yang tidak mungkin menurut sebagian orang tapi mungkin jika dijalani dengan penuh kesabaran dan mampu bertahan dalam situasi sulit.

Dia anak nelayan, tapi tidak mengabaikan pendidikan. Dia anak pesisir tapi harapannya melangit dan diwujudkannya dengan tindakan. Dia diremehkan, tapi dijawabnya dengan prestasi. Dia membungkam mulut mereka yang pernah ragu atas impiannya yang di nilai terlalu meninggi.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Ketika menjumpainya, dia sedang berdiri di atas onggokan batu di pesisir pantai yang tak seberapa jauh dari rumahnya. Dia melepas pandang pada laut teluk Cempi yang damai. Hempasan ombak mendamai harmoni. Begitu lama berdiri. Ia menyaksikan perahu yang ditambatkan. Membayangkan bapaknya yang sabang hari berada di ruang samudra. Berpeluh keringat. Menantang maut demi dirinya yang dengan mudah meminta dikirimi uang ketika masih di perantauan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Selengkapnya
Lihat Travel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan