Mohon tunggu...
Suradin
Suradin Mohon Tunggu... Duta Besar - Penulis Dompu Selatan

Terus Menjadi Pembelajar

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Menyemai Kisah Sembari Menyapa Samudra di Ujung Selatan Dompu

13 Juli 2021   10:13 Diperbarui: 13 Juli 2021   10:15 141 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyemai Kisah Sembari Menyapa Samudra di Ujung Selatan Dompu
Dokpri. Di pantai Sama, Dompu-NTB, 

DI bawah bayang-bayang matahari di atas kepala, roda besi yang saya kendarai melaju dengan kecepatan 60 kilometer perjam. Saya boncengan dengan seorang kawan yang biasa saya sapa bang Syarif. Mula-mula ia mengajak ke dusun Nanga Doro, sebuah dusun paling selatan di Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat. Secara administrasi dusun ini masuk wilayah Desa Hu'u. Tapi lokasinya langsung berhadapan dengan laut lepas Samudra Hindia. Jauh dari kantor desa setempat. Dan bahkan puluhan mil dari ibu kota negara. Terpencil. Jaringan handphone masih enggang bersemai di dusun ini.

Dokpri. Jalan di Nanga Doro
Dokpri. Jalan di Nanga Doro
Untuk sampai di Dusun Nanga Doro, kami menempuh perjalanan yang lumayan jauh. Walau begitu, pemandangan yang tersaji sepanjang perjalanan begitu memanjakan mata. Mulai dari hamparan persawahan, gunung bersisian, sapuan angin laut menghilangkan gerah dan sampan di tambatkan di pesisir pantai. Semesta begitu murah hati menyajikan semuanya. Karena sambil bercerita, tidak terasa perjalanan jauh menjadi menyenangkan.

Tapi ada pemandangan yang sedikit miris dan cukup mengganggu lalu lintas kendaraan sekian kilo meter sebelum benar-benar sampai di Dusun Nanga Doro. Di beberapa kelokan jalan, semak belukar sangat membahayakan pengguna jalan. Pasalnya ranting-ranting pohon seolah ingin saling menyapa satu sama lain. Yang bisa digunakan hanya di tengah jalan saja. Karena di pinggirnya sudah dipenuhi tetumbuhan, baik tumbuhan merayap maupun pohon yang beranting panjang.

Bahkan kabar yang beredar di masyarakat setempat sudah beberapa kali terjadi kecelakaan yang diakibatkan oleh ranting pohon-pohon ini. Ada yang sempat di bersihkan, tapi karena memenuhi hampir sepanjang jalan, masyarakat sangat mengharapkan campur tangan pemerintah terkait agar semak belukar ini bisa di bersihkan sesegera mungkin. Bahkan ketika kami melewati jalan ini, kami harus menurunkan laju kendaraan karena berpapasan dengan sebuah mobil berjenis carry. Sebab, jika tidak begitu, bisa saja berakibat fatal karena merebut jalan yang tidak dirambaki semak belukar.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Bahkan teman yang kami sambangi rumahnya di Dusun Nanga Doro mengeluhkan hal itu. Ia berharap kiranya pemerintah bisa turun tangan dan mengajak masyarakat setempat bisa melakukan kegiatan gotong royong untuk membersihkan jalan tersebut. Selama ini menurutnya, sempat beberapa orang menginisiasi membersihkan jalan menuju Dusun Nanga Doro ini, tapi hanya beberapa meter saja yang sempat dibersihkan.

Teman ini bernama Syahbudin, tapi kami sering memanggilnya dengan Om Budin. Ia tinggal di Dusun Nanga Doro sudah cukup lama. Dengan keluarganya, ia sudah membangun rumah batu yang lumayan besar sebagai tempat tinggalnya. Mula-mula saya tidak diberi tahu tujuan bang Syarif dan Om Budin terkait pertemuan ini. Ternyata mereka punya agenda  menangkap lobster sembari mengambil kerang di pantai Sama. Pantai ini berada di selatan kampung. Jauh? Lumayan. Sekitar delapan kilo dari Dusun Nanga Doro.

Dokpri. Ombak di pantai Sama
Dokpri. Ombak di pantai Sama
Jangan di tanya ganasnya ombak di pantai Sama. Sebab pantai ini memiliki ombak setinggi rumah panggung dengan suara deburan bisa terdengar dari jarak lima kali selemparan batu. Walaupun tidak diberi tahu di awal, tapi saya menyambut baik rencana keduanya. Walaupun pernah ke pantai Sama sebelumnya, tapi Om Budin tetap menjadi pemandu perjalanan.
Kami menggunakan motor trail dan satu motor berawalan huruf R untuk sampai di pantai Sama. Saya boncengan dengan Om Budin, sementara Bang Syarif satu motor dengan bang Rangga temannya Om Budin. Sementara kendaraan saya di parkir di samping rumah, karena dianggap tidak layak menghadapi medan berat.
Dokpri. Dusun Nanga Doro
Dokpri. Dusun Nanga Doro
Dokpri. Bersama om Budin
Dokpri. Bersama om Budin
Dokpri. Di Dusun Nanga Doro
Dokpri. Di Dusun Nanga Doro
Dari Dusun Nanga Doro dua roda besi yang kami kendarai melaju lamban. Baru beberapa meter dari ujung rumah warga, sapuan angin laut benar-benar terasa. Bahkan sekedar hanya selfie di atas motor saja tangan tak kuat memegang handphone karena khawatir jatuh.

Saya benar-benar menikmati pemandangan yang disuguhkan semesta. Gunung memanjang dengan daun pohon yang merapat hingga tanah tak terlihat dari jauh. Jalannya sudah teraspal licin. Namun setelah melewati jembatan, kami harus melalui tanjakan dengan bebatuan besar buah longsor dari arah gunung. Tapi kendaraan kami masih bisa menyela di antara bebatuan yang memenuhi ruas jalan.

Dokpri. Jalan menuju pantai Sama
Dokpri. Jalan menuju pantai Sama
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Jalan di atas gunung, saya memendam kagum ketika semesta dengan laut luas yang tak berujung terhampar di depan mata. Deburan ombak dari kejauhan mulai samar-samar terdengar. Birunya laut memberi kedamaian. Tuhan yang maha kuasa menyuguhkan kuasa lewat ciptaannya yang mengagumkan. Melihat itu, saya teringat lirik lagu dari band Kafein "Berjalan di tepi pantai, tertiup angin berhembus, sejuk hati damaikan melihat biru".

Lagi termenung menikmati hamparan laut biru, tiba-tiba motor melaju lambat karena melewati jalan bebatuan. Jalan ini pernah disentuh kebijakan birokrasi tapi tidak tuntas di selesaikan. Entah kapan ini selesai. Hanya mereka yang duduk di kursi empuk dengan segala kewenangannya yang ditunggu kemahamurahan hatinya untuk peduli terhadap jalan ini. Sebagai rakyat, kami hanya menaruh harap dan melangitkan doa kepada mereka yang punya kuasa.

Dokpri. Jalan ke pantai Sama
Dokpri. Jalan ke pantai Sama
Semakin ke selatan, jalan yang dilalui semakin sempit dengan semak belukar di kiri kanannya. Suara ombak bergemuruh semakin terdengar jelas.  Jalan sangat sepi seolah tak ada kehidupan yang bersemai di tempat ini. Tapi kami terus melaju dan mengarah ke pantai. Di bibir pantai, kami memarkir kendaraan yang membawa kami di bibir samudra ini.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Hamparan karang
Dokpri. Hamparan karang
Kami bergegas. Air laut surut sekira dua kali lemparan batu dari bibir pantai. Hamparan karang menganga di permukaan. Saya lalu mencari kerang di sela karang dan bebatuan seukuran kursi. Om Budin yang terbiasa menyelam di laut lalu menceburkan diri dalam kubangan karang. Derasnya air laut tak membuat nyalinya terciut sedikitpun. Hanya saya menaruh kekhawatiran. Tapi yang lain tak sedikit pun merasa bimbang. Om Budin sudah mengakrabi  laut ini sejak lama. Mereka seolah sudah berkarib lama. Saling memahami satu sama lain. Ia begitu percaya diri dengan yang dilakukannya.

Dokpri. Om Budin
Dokpri. Om Budin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Selain sibuk mencari kerang, sesekali saya mendokumentasikan setiap inci momen dengan handphone mini di tangan. Saya menelusuri hamparan karang yang merupakan rumah bersama bagi beberapa spesies kerang. Ada yang bisa diambil, tapi tidak sedikit yang sulit diambil karena berada di lubang-lubang. Diperlukan alat tertentu untuk mencungkilnya.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Di pantai Sama, tidak banyak orang yang datang mengambil kerang. Di sini setiap pengunjung akan benar-benar menyatu dengan alam. Pantainya sangat alami. Gunung di timur pantai masih menghijau karena pohon masih asri. Ombak begitu perkasa menghantam karang yang menyisakan buih putih menyusuri hamparan bebatuan.

Dokpri. Om Budin
Dokpri. Om Budin
Dokpri. Bang Syarif
Dokpri. Bang Syarif
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Tiba-tiba Om Budin memperlihatkan lobster tangkapannya. Ia menyelam hingga di kolom karang dengan derasnya air laut yang menerjang. Dengan segala pengalamannya ia bisa memutuskan kapan harus menyelam dan kapan muncul di permukaan walau arus cukup kencang. Tapi Om Budin nampaknya sudah terbiasa menyelam di laut lepas seperti ini.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Senja di Dusun Nanga Doro
Dokpri. Senja di Dusun Nanga Doro
Sekira dua jam kami berada di pantai Sama. Karena hari semakin sore, kami memutuskan untuk kembali sebelum genap malam menyelimuti semesta. Sejenak menghamparkan asa semoga kelak bisa kembali berpijak di pantai yang indah ini.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN