Mohon tunggu...
Refra Elthanimbary
Refra Elthanimbary Mohon Tunggu... Penulis - Penulis

Seorang Penulis lepas yang melepas diri dalam tulisan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Membaca Adalah "Wasilah" Kedekatan dan Ketundukan Pada Tuhan

6 Agustus 2022   08:08 Diperbarui: 6 Agustus 2022   08:30 71 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Photo by Ben White on Unsplash   

Sering kita dengar ungkapan "Buku adalah jendela dunia...", dengan membaca buku, seseorang akan luas pengetahuannya terhadap segala hal di dunia ini. Dengan membaca buku, kita dapat menyelami, apapun yang direkam oleh Si Penulis melalui tulisannya, bisa berupa perjalannya disuatu tempat, atau bahkan "dunianya" Si Penulis tersebut. Tak heran, pandangan seorang yang suka membaca, seakan "luas" terhadap dunia ini.

Tetapi muncul kerisauan dalam hati saya. Jika, se-sempit itu hasil dari aktivitas membaca buku, hanya sebagai suatu "jendela" untuk melihat dunia. Maka, seorang pembaca akan tersesat, di dalam dunia yang berbeda-beda, tentu dalam hal ini, dunianya Si Penulis. Bersyukur kalau "dunia" yang ia baca, adalah dunia yang sesuai atau jalan yang diinginkan Penciptanya, bagaimana kalau sebaliknya? Tentu, ini menjadi suatu kerisauan yang berdasar.

Sebuah Perintah

Membaca adalah perintah dari Sang Khaliq. Sebagai seorang muslim, kita meyakini betul bahwa, apa yang telah Allah Swt perintahkan di dalam Al-Qur'an adalah hudan (petunjuk), yang tidak ada keraguan di dalamnya, bagi siapa, dan kapan pun itu masanya, selama ia berpegang teguh pada apa yang ada di dalam kitabullah, atau Al-Qur'an itu sendiri.

Perintah Allah Swt di dalam Q.S Al-Alaq ayat 1 supaya kita membaca, adalah salah satu bentuk petunjuk, yang Allah Swt hadirkan sebagai gambaran kasih sayang-Nya, juga agar kita berpengetahuan luas sebagai seorang hamba, dan tidak tersesat dalam kegelapan dunia, bisa membedakan yang haq dan bathil. Bahkan terhindar dari bisikan, dan jebakan Iblis laknatullah. Lebih jauh lagi, membaca adalah salah satu "wasilah" kita, untuk mengenal siapa Pencipta diri, dan dunia ini.

Di ayat Al-Quran yang pertama kali turun dalam surah Al-Alaq: Iqra bismi Rabbikalladzii Kholaq (Bacalah! dengan menyebut nama Tuhan Yang Menciptakanmu), adalah sebuah perintah yang begitu "tegas dan lugas" kepada kita sebagai seorang hamba, yang diciptakan oleh Allah Swt. Melalui perintah-Nya tersebut, secara umum seorang hamba harus membaca dan berpengetahuan luas.

Kalau ditanya mengapa kita diperintahkan Allah Swt untuk membaca? Jawaban yang paling sederhana, yang bisa kita simpulkan adalah, bahwa membaca itu adalah sebuah proses yang mengharuskan indra pengetahuan kita berfungsi. Sebagai sebuah contoh, ketika seseorang membaca, ia akan menggunakan indera pengelihatannya untuk melihat bacaannya. Dari proses melihat bacaan tersebut, dengan mudah ia bisa mengenali, mengidentifikasi huruf, kata dan kalimat yang ia baca.

Dalam konteks yang lebih jauh, proses ber-iqra atau membaca dalam Q.S. Al-Alaq ayat pertama, adalah sebuah proses untuk menuntun kita pada kedekatan, dan ketundukan kepada Sang Khaliq. Seperti halnya membaca sebuah buku, kita akan terselami dalam kalimat-kalimat indah yang ditulis oleh sang penulis, bahkan bisa sampai pada kedekatan emosional, dan seakan kita adalah bagian daripada isi tulisan itu.

Pun dengan proses ber-iqra, yang digambarkan dalam Surah Al-Alaq tersebut. Seorang hamba yang membaca (baca: ber-iqra), dengan menyandarkan bacaannya pada "Tuhan Yang Menciptakan mu (baca: bismi Rabbik)," maka ia akan sampai pada taraf mengenali, melihat kebesaran, bahkan sampai pada ketundukan (baca:wasjud) serta kedekatan (baca: waqtarib) jiwa dan raganya kepada Allah Swt.

Mari Ber-Iqra' !

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan