Mohon tunggu...
Suprihadi SPd
Suprihadi SPd Mohon Tunggu... Penulis - Selalu ingin belajar banyak hal untuk dapat dijadikan tulisan yang bermanfaat.

Pendidikan SD hingga SMA di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Kuliah D3 IKIP Negeri Yogyakarta (sekarang UNY) dilanjutkan ke Universitas Terbuka (S1). Bekerja sebagai guru SMA (1987-2004), Kepsek (2004-2017), dan Pengawas Sekolah jenjang SMP (2017-sekarang).

Selanjutnya

Tutup

Kurma Pilihan

Teringat Ibu di Kampung

23 Maret 2023   13:04 Diperbarui: 23 Maret 2023   13:07 1476
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ibu di Klaten (dokpri)

Teringat Ibu di Kampung

Hari Rabu, 22 Maret 2023 keluarga besar Sastro Martoyo yang tinggal di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah mengadakan kegiatan jalan-jalan di sekitar Alun-alun Klaten. Kebetulan hari libur nasional sehingga banyak anggota keluarga (anak, menantu, cucu, dan buyut) yang ikut menemani ibu kandung saya, Suparti.

Kegiatan sehari jelang puasa Ramadan itu tentu sangat bermakna. Mereka dapat bersuka ria di tengah kota Klaten tercinta.

Ibu Suparti mempunyai delapan anak. Empat laki-laki dan empat perempuan. Dari delapan anak itu, anak pertama, Suminten, sudah meninggal dunia.

Ibu Suparti sangat kehilangan atas meninggalnya Suminten tetapi tetap tegar karena masih ada tujuh anak yang lima di antaranya tinggal tidak jauh dari rumah yang ditempati ibu Suparti.

Saya sebagai anak keempat merasa bersyukur. Meskipun saya dan istri tinggal di Kalimantan tetapi komunikasi tetap terjalin.

Adik-adik dan kakak kandung saya selalu brtkomunikasi melalui chat di WAG Keluarga Sastro. Grup WA itu, saya yang membuat pada tanggal 18 Juni 2016. Sudah hampir tujuh tahun kami bersilaturahim melalui WAG.

Kondisi ibu Suparti sering  dibahas dalam WAG itu. Kondisi saat istirahat, kondisi saat makan, dan aktivitas lain sering diceritakan di sana.

Sebagai anak keempat, saya selalu teringat ibu yang semakin uzur. Jika lama tidak ada kabar tentang ibu, saya sering menanyakan kepada adik bungsu Tarti yang tinggal satu rumah dengan ibu Suparti.

Apalagi pada waktu Ramadan, sosok ibu sangat berperan penting dalam menyiapkan makanan untuk berbuka dan sahur. Ibu selalu berusaha adil kepada anak-anaknya dalam membagikan makanan. Untuk lauk-pauk yang terbatas, selalu diupayakan pembagian seadil-adilnya. Saat memotong seekor ayam kampung, sudah diusahakan pembagian sehingga cukup untuk semua anak. satu ekor ayam, bagian-bagiannya sudah dtentukan. ADa yang suka bagian paha, kepala, dada, dan sebagainya. Semua mendapatkan bagian sesuai kesukaan anak-anaknya. Tidak ada yang iri atau mau meminta jatah saudaranya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kurma Selengkapnya
Lihat Kurma Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun