Mohon tunggu...
Supli Rahim
Supli Rahim Mohon Tunggu... Pemerhati humaniora dan lingkungan

.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Kita Sedang Dirampok

3 Agustus 2020   02:21 Diperbarui: 3 Agustus 2020   03:27 206 4 0 Mohon Tunggu...

Bismillah,

Hati-hati ya anak-anak. Kenapa abi? Kita sekarang berada di dunia perampokan. Kok begitu bi? Iya. Kita sedang diintai, diberi umpan, disanjung, dihipnotis oleh tangan-tangan iseng untuk merampok kantong kita, rekening kita. Begitu dialog saya dan anak-anak pada suatu pagi menjelang siang.  Tulisan ini mengingatkan kita bahaya mengancam hidup karena dirampok oleh jualan online.

Apa bahaya jualan online?

Penjualan online itu akan sangat gencar menjual produk-produk dan jasa mereka. Mereka memanfaatkan media sosial berupa iklan di uoutube, facebook, sms, instagram, email, google, telepon langsung dan sebagainya. Mereka menawarkan produk leperluan manusia mulai dari yang penting sampai tidak penting.

Mereka menawarkan produk dan jasa itu mulai dari pagi ke malam pagi siang sore ke malam lagi. Dari tanggal muda ke tanggal tua. Dari saat kuota kita sedikit hingga kuota kita sedang banyak. Pada waktu kita sehat hingga kita sedang sakit. Begitu seterusnya. 

Ada yang menawarkan pembesar alat vital untuk bapak-bapak. Ada yang menawarkan produl kpsmetik. Ada pula yang menawarkan kanera, pupuk, alat tulis, pakaian, bibit tanaman, pompa, alat cuci mobil, alat pertukangan, alat renang, alat masak, alat ngepel, bahan kimia itu, bahan makanan, dsb.

Pada kali lain ada yang menawarkan pinjaman uang secara online. Pada kali yang lain pula kita ditawari  paket untuk belajar bahasa asing, bahasa Arab, bahasa inggeris, bahasa mandarin dsb. 

Bagaimana menyikapi 

Manusia diberi kemampuan untuk mengendalikan diri agar tidak terjebak rayuan para pedagang secara online..Jangan bosan-bosan untuk menasehati sesama pasangan. Menasehati anak, teman dan membuat status di fb, WA, instagram, tweet, fb dan sebagainua. Manusia akan ingat jika diingatkan. Akn.lupa jika tidak dingatkan. Sikap kita mesti tidak bisa dikalahkan oleh nafsu berbelanja dan berbelanja. Jualan online lebih dahsyat dari mall yang biasa kita kunjungi. Dia memasuki ruang-ruang yang ada dalam rumah kita dan bahkan ruang-ruang yang ada dalam hati dan fikiran kita.

Strategi mengurangi bahaya

Komumikasi dan kontak kepada pasangan dan anak-anak atau teman adalah strategi jitu untuk mengurangi risiko buruknya jualan online. Jika kita bisa saling menasehati sesama maka itu sangat bermanfaat dan sangat penting supaya tidak terjebak oleh serangan bertubi-tubi dari para penjual online. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN