Mohon tunggu...
Supli Rahim
Supli Rahim Mohon Tunggu... Supli lahir di Manna Bengkulu Selatan pada 31 Juli 1960

Dosen di Pascasarjana STIK Bina Husada Sumsel

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Beras Busuk, Tamparan untuk Kita Semua

3 Desember 2019   07:27 Diperbarui: 3 Desember 2019   07:59 0 0 0 Mohon Tunggu...
Beras Busuk, Tamparan untuk Kita Semua
Dok.pri

Bismillah, Alhamdulillah, Allahummashaliala Muhammad.

Berita mengenai busuknya 20 ribu ton beras di gudang Bulog sungguh menyayat hati saya yang paling dalam. Saya tahu betapa tidak mudahnya menanam padi untuk menghasilkan beras, karena saya anak petani dan saya sekolah di Sekolah pertanian. Saya tahu betapa banyaknya uang untuk membeli beras sebanyak itu, dan itu perlu devisa negara yang tidak sedikit.

Dalam hati bertanya apakah penyebab sampai bisa membusuk puluhan ribu ton? Apa masih banyak lagi yang membusuk dibandingkan yang diberitakan? Apakah kita memang perlu mengimpor beras dalam jumlah yang banyak? Mungkinkah pemerintah mengimpor beras yang sudah busuk? Tidak pernahkah kita surplus beras.

Jago Impor Beras

Data dari: Badan pusat statistik
Data dari: Badan pusat statistik
Negara kita memang jago dalam impor. Dalam hal isi perut kita selalu impor. Jumlahnya fantastik. Dari tahun 2000 hingga 2018 kita mengimpor jutaan ton setiap tahun. Puncaknya pada tahun 2011 dan 2018. Impor paling kecil terjadi pada tahun 2005 yakni hanya 190 ribu ton. Sedangkan tertinggi pada tahun 2011 dan 2018 yakni 2,75 juta ton dan 2,25 juta ton.

Apakah kita memang tidak pernah surplus? Ternyata kita sejak tahun 2014 hingga 2017 beras di negara kita selalu berlebih alias surplus. Jumlah surplus kita berada pada angka 16,7 ton pada tahun 2014 dan 20,1 ton pada tahun 2016 serta sedikit menurun menjadi 17,3 juta ton pada tahun 2017.

Data dari: Badan pusat statistik dan Kementan
Data dari: Badan pusat statistik dan Kementan
Jumlah surplus kita menjadi 2,9 juta ton pada tahun 2018. Aneh bin ajaib ternyata pada saat produksi beras kita surplus di tahun 2014, 2015, 2016, 2017, 2018 negara masih mengimpor beras dengan jumlah yang jauh dari masuk akal. Mengapa? Karena pada tahun di mana beras kita surplus tertinggi yakni pada tahun 2016 tetap saja kita mengimpor 1,26 juta ton.  Ada apa ini? 

Data dari: Badan Pusat Statistik
Data dari: Badan Pusat Statistik
Jika pelajari dengan seksama ternyata tingkat konsumsi dalam negeri relatif stabil yakni pada angka 2,5 juta ton. Jumlah ini relatif stabil dari tahun. Tapi khusus tahun 2018 puncak produksi padi terjadi pada bulan Maret 2019. Produksi mengalami penurunan yang nyata pada bulan September 2018.

Pelajaran dan tamparan

Banyak sekali pelajaran berharga dari pengungkapan fakta-fakta tentang rapor kita dalam impor beras, surplus beras, perilaku konsumsi dan busuknya beras puluhan ribu ton di gudang Bulog.  

Pertama, perilaku kita mengimpor beras walau terjadi surplus beras dalam negeri ini perlu diobati. Pengobatannya tidak bisa ke rumah sakit biasa. Harus dibawa ke rumah sakit jiwa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN