Mohon tunggu...
Suko Waspodo
Suko Waspodo Mohon Tunggu... bukan penulis
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

seorang yang sedang terus belajar menulis agar tulisannya layak dinikmati

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Kesulitan dan Kebijaksanaan Berhenti Merokok Selama Pandemi

15 Juli 2020   20:56 Diperbarui: 15 Juli 2020   20:48 70 17 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kesulitan dan Kebijaksanaan Berhenti Merokok Selama Pandemi
ilustr: WHO on Twitter

Sebuah ulasan baru-baru ini dalam Journal of the Medical Association mengingatkan kita bahwa "... rokok tetap menjadi penyebab utama kematian yang dapat dicegah" dan bahwa merokok "membunuh setengah juta orang Amerika setiap tahun." Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh peninjau, epidemi rokok menjadi tidak terlihat karena kebutuhan yang lebih mendesak terhadap pandemi Covid-19.

Entah bagaimana beberapa iklan televisi menunjukkan kehancuran fisik, dan akhirnya kematian dini yang disebabkan oleh kecanduan nikotin tampaknya tidak memiliki dampak yang sama seperti siaran televisi malam di bangsal rumah sakit yang penuh sesak dengan pasien Covid-19 yang membutuhkan tindakan heroik untuk tetap hidup. 

Beberapa pasien tersebut mungkin memerlukan perawatan intensif karena mereka adalah perokok, menurut beberapa laporan dan peringatan dari American Cancer Institute, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, dan Organisasi Kesehatan Dunia ("WHO"). WHO menerbitkan ulasan tentang studi terkini tentang merokok sebagai faktor risiko untuk coronavirus pada bulan Juni.

Karena merokok dapat merusak fungsi paru-paru, meningkatkan kerentanan terhadap infeksi, dan menurunkan kekebalan tubuh, perokok dianggap memiliki risiko lebih besar untuk mendapatkan Covid-19. 

Apakah seperti itu? Bukti bahwa mereka sangat rentan berasal dari penelitian di Cina yang menunjukkan bahwa pria tertular Covid-19 jauh lebih cepat daripada wanita, dan alasan yang diberikan adalah bahwa tingkat merokok mereka 20 kali lebih tinggi.

Apakah efek merokok pada paru-paru mereka meningkatkan kerentanan mereka? WHO menyarankan bahwa tindakan fisik membawa jari seseorang ke bibir mungkin juga meningkatkan penularan virus. Tetapi sementara laporan itu menyimpulkan bahwa tidak ada bukti epidemiologis substansial bahwa merokok meningkatkan kerentanan terhadap virus.

Apakah perokok lebih mungkin mengalami komplikasi parah Covid-19 lebih pasti. Penting untuk disadari bahwa semua penelitian yang dikutip dalam laporan WHO (dan yang lainnya tidak dikutip di sana) baru beberapa bulan yang lalu, dan informasi tersebut dikumpulkan dari catatan rumah sakit. 

Tidak ada yang membuat penelitian di mana perokok dan non-perokok diikuti selama setahun untuk melihat siapa yang lebih mungkin menjadi sakit karena virus dan, sekali sakit, memiliki gejala yang lebih ringan atau lebih parah (semua faktor lain seperti usia, gender, dan keterpaparan sama antara kedua kelompok).

Setelah seorang perokok jatuh sakit dengan Covid-19, ada beberapa bukti bahwa ia mungkin lebih sakit karena komplikasi paru-paru karena merokok. Satu studi yang dikutip oleh laporan WHO menemukan hubungan yang signifikan secara statistik antara status merokok dan masuk ke Unit Perawatan Intensif, penggunaan ventilator, atau kematian. 

Meskipun diperlukan lebih banyak informasi untuk mempelajari dengan tepat bagaimana frekuensi, durasi, dan jenis rokok mungkin terkait dengan keparahan gejala Covid-19, datanya menarik. 

Memang, organisasi baik pemerintah maupun swasta telah memperingatkan perokok untuk berhenti untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas mereka dari virus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x