Mohon tunggu...
Maskatno Giri
Maskatno Giri Mohon Tunggu... Guru - Mas Guru b. Inggris SMAN 1 GIRIMARTO

Maskatno Giri atau Sukatno Wonogiri orang desa yang biasa-biasa saja, mau berusaha belajar dari siapa saja, diberi amanat mengajar di desa, jauh dari kota, SMAN1 Girimarto tercinta. Dia juga pemilik dan pengelola blog pembelajaran untuk siswanya:sukatnowonogiribelajar.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Diary

Kompasiana Ada, Belajar Bermakna: Dendam Positif Sumber Inspiratif

2 September 2021   17:43 Diperbarui: 3 September 2021   05:01 145 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Saat ini aku mulai aktif lagi di Kompasiana. Setidaknya Kompasiana mengajakku hidup  lebih bermakna. Tak peduli mutu tulisanku, aku merasa termotivasi. Aku selalu dihargai dengan kenaikan poin.Walau tulisan masih sederhana di blog ini, aku tidak pernah  dibuli. Kadang --kadang aku juga heran dengan tulisanku biasa-biasa saja: diberi komentar katanya menarik dan menginspirasi. Inilah bukti kompasiana diisi oleh orang orang yang tidak sombong  dan  baik hati. Lebih jauh lagi, di sini  unek-unek, kisah masa lalu  dan segala dendam positif terbayarkan. Lalu dendam positif apa yang kurasakan?

Menuju "unforgettable memory" ku,  aku dilahirkan dari keluarga yang  sangat sederhana. Jauh dari kecukupan. Aku lahir dari pasangan petani di salah satu pelosok desa Wonogiri. Ortuku  belum pernah mengenyam sekolah sama sekali, alias buta huruf. Dari masa sekolah sampai kuliah, saya belum pernah ditanya  tentang kondisi sekolahku, nilainya seperti apa, gurunya seperti apa dll. Pikiran ortuku sederhana salah satunya. "sing penting urip bagas waras ojo seneng ngrugekke liyan" ( yang penting hidup sehat jangan suka merugikan orang lain.  

Aku yakin ortuku  blank tentang konsep pendidikan anak. Lalu,bagaimana aku bisa membaca , menulis , iqro Alquran lumayan lancar? Inilah hikmah ikut ikutan aktif di langgar atau surau dekat rumah. Aku  bisa lancar baca tulis Al quran dan shalawatan. Dari remaja pun aku sudah berkesimpulan bahwa ortu ku belum bisa sebagai pendidik andalan.  Aku butuh keajaiban dari Tuhan. Pendidik sejatiku adalah Tuhanku Allah swt  melalui jasa guru dan ustadz ngajiku.

Sampai usia SMP aku masih aktif di kegiatan surau. Yang terasa sampai masuk ke dalam pikiranku nasihat  dari guruku: " Demi waktu, manusia dalam kerugiaan, kecuali orang yang beriman dan beramal sholeh..dalam kebaikan". Juga nasihatnya yang lain: " Akan diangkat derajat seseorang bila mereka beriman dan berilmu...".

Setelah menyimak nasihat guru ngajiku, sering aku termenung:  Tanpa ilmu, tanpa amal kebaikan,  tanpa derajat. Akhirnya aku semakin termotivasi untuk mau menuntut ilmu, melalui berbagai cara. Aku tipe anak rajin belajar dari sumber buku seadanya.

Setelah lulus SMP, ortuku tidak mampu membiayaiku melanjutkan sekolah. Bisa makan saja Alhamdulillah. Maklum ladang tandus  hanya bisa ditanami singkong.  Padahal sebenarnya aku lumayan berprestasi, pernah di peringkat 2 saat di SMP. Sedih sebetulnya, rasanya semangat belajarku sia-sia.

Salah satu mapel andalanku bahasa Inggris. Kalau  prestasi bahasa Inggris, Insya Allah saya yang  terbaik di kelasku. Teknik belajarku sederhana: menghafal. Ini karena saking semangatnya dalam menghafal rumus tenses dan kosa kata. Kala  itu, hampir setiap saat menggembala kambing aku bawa buku salah satunya buku bahasa Inggris.

Semangatku belajar luar biasa, harapanku salah satu dari kakakku ada yang merasa iba dan mau membiayaiku .Ternyata  benar. Salah satu kakakku menghampiriku dan menyatakan sanggup membiayaiku masuk SMA di kota kecamatan dekat kampungku. Sayangnya tahun depan. Sabar,  aku harus bersabar satu tahun menunggu. Di masa penantian,  kumanfaatkan untuk membantu kerja ortu di ladang,  dan kadang cari ikan di sungai dekat waduk Gajah Mungkur Wonogiri.

Satu tahun tanpa kegiatan sekolah. Harapan bersekolah hanya tinggal harapan.  Setahun aku menunggu. Kata kakakku tidak ada beaya untuk sekolahku.  Harapan bersekolah SMA putus. Setelah proses kami bernegosiasai, diputuskan aku diajak merantau ke Solo.

Di Solo, berbagai pekerjaan kujalani: kuli bangunan, OB, dan penjual Koran. Alhamdulillah, akhirnya aku memiliki pelanggan Koran. Loper Koran kulakukan setelah sholat shubuh. Penghasilan dari loper Koran  ternyata lumayan. Akhirnya kuputuskan sekolah lagi di SMA dengan biaya sendiri dari hasil Koran. 

Alhamdulillah, tiga tahun selesai dari SMA. Saya berniat melanjutkan kuliah melalui UMPTN. Tahun pertama gagal. Masih Idealis mengambil grade tinggi.  Tidak putus asa, kerja dan kerja lagi  menabung untuk kuliah tahun depan. Tahun kedua , aku lolos UMPTN  jurusan FKIP bahasa Inggris. Tetap beaya sendiri,  selama kuliah aku juga sebagi guru 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan