Mohon tunggu...
suherman agustinus
suherman agustinus Mohon Tunggu... Dum Spiro Spero

Menulis sama dengan merawat nalar. Dengan menulis nalar anda akan tetap bekerja maksimal.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menyoal Prank Bingkisan Isi Sampah

3 Agustus 2020   16:33 Diperbarui: 3 Agustus 2020   16:43 170 42 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyoal Prank Bingkisan Isi Sampah
Edo Putra dan rekannya membagikan bingkisan berisi sampah (Sumber: tribunnews.com)

Kemarin viral terkait seorang YouTuber, Edo Putra yang membuat prank bingkisan berisi sampah. Sebagaimana yang sudah diberitakan di banyak media bahwa Edo dan rekannya membagikan kantong plastik yang berisi sampah kepada dua orang ibu.

Banyak orang yang mengutuki tindakan yang dilakukan oleh Edo dan rekannya. Bahwasannya, apa yang mereka lakukan sangat tidak beradap. Apalagi tindakan pemberian sampah tersebut bertepatan dengan Hari Raya Idul Adha, hari dimana umat Muslim memperingati peristiwa kurban. Peristiwa di mana Nabi Ibrahim mengurbankan putranya, Ismail kepada Allah.

Saya tidak mengutuki atau menghujat Edo, seperti kebanyakan netizen yang menonton videonya di youtube. Hujatan dan makian hemat saya, tidak menyelesaikan masalah tersebut. Biarlah pihak berwenang atau polisi yang menanganinya.

Saya hanya menyayangkan tindakan penipuan yang mereka lakukan. Padahal, kita tahu bahwa kedua ibu yang menerima bingkisan tersebut sudah terlanjur senang. Namun, kesenangan tersebut dalam sekejab berubah menjadi kesedihan karena ternyata bingkisan tersebut berisi sampah. Sangat disayangkan, bukan?

Pakailah cara beradab jika ingin terkenal!

Satu-satunya motif utama pemberian bingkisan sampah tersebut adalah supaya Edo dan rekannya itu terkenal. Dan kanal youtubenya semakin banyak yang menonton. Sehingga kemudian mereka mendapat duit dari youtube.

Namun, cara yang mereka pakai bertentangan dengan etika pemberian yang seharusnya dipraktikan dalam kehidupan bermasyarakat. Etika pemberian yang saya maksudkan sangat sederhana, yakni: jika mau memberi sesuatu kepada orang lain, lakukanlah dengan cara yang baik dan beradab. Tidak dengan berbohong.

Sebab, semakin banyak kita memberi semakin banyak pula kita menerima. Sebaliknya, semakin sering kita berbohong, semakin sering pula kita akan dibohongin. Begitulah hukum alamnya.

Saya kira, banyak sekali masyarakat yang ingin terkenal tapi menggunakan cara yang salah selama ini. Kita tentu ingat beberapa waktu lalu, seorang mantan pastor yang ngakunya lulusan Vatikan S3. Dia berceramah tentang ajaran agama di depan banyak orang dan membohongi masyarakat dengan ceramah murahannya.

Atau pada bulan Mei lalu, YouTuber asal Bandung, Ferdian Paleka yang membagikan bingkisan yang berisi batu dan sampah kepada para perempuan atau transpuan yang berada di pinggir jalan kota Bandung. Masih banyak contoh lain yang kerap terjadi selama ini.

Pertanyaannya, apakah tidak ada cara lain supaya terkenal?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN