Mohon tunggu...
Sugiyanto Hadi Prayitno
Sugiyanto Hadi Prayitno Mohon Tunggu... Lahir di Ampel, Boyolali, Jateng. Sarjana Publisistik UGM, lulus 1982. Pensiunan Pegawai TVRi tahun 2013.

Pensiunan PNS, penulis fiksi. Menulis untuk merawat ingatan.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mari Nikmati Santapan Pagi

13 September 2020   08:20 Diperbarui: 13 September 2020   08:25 26 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mari Nikmati Santapan Pagi
aneka makan-minum untuk sarapan - popmama.com

Setelah salat subuh berjamaah dan tausiah pendek i masjid Ahad pagi ini, pada bebeapa meja kecil sudah terhidang santapan pagi. Ibu-ibu yang menyediakan, dan jamaah pria tinggal menikmati. Jam dinding menunjuk pukul 05.05 WIB. Dan itu waktu santap sangat pagi, meski tidak sepagi makan sahur.

Santapan yang disediakan sekadar air teh pahit, bubur kacang ijo, ubi cilembu, bolu kukus, bala-bala (bakwan), goreng pisang, dan entah apa lagi. Cukup banyak persediaan ibu-ibu, padahal jamaah tidak sampai 50 orang --sudah termasuk anak-anak-.

Kami pun ngopi (sebutan untuk makan-minum, meski sekadar camilan dan teh pahit) sambil berbincang ringan antar jamaah.

*

Santap alias makan boleh kapan saja. Tetapi memang ada waktu-waktunya. Terlebih untuk makan nasi. Itu sekadar kebiasaan, dan memang demikianlah kebutuhan tubuh akan asupan. Maka kita kita makan pagi aau sarapan, lalu makan siang dan makan malam. Diantara waktu-waktu itu ada saat makan kue mengiringi istirahat dari suatu aktivitas.

Khusus untuk makan malam waktunya sangat panjang. Ada yang makan malam pada pukul 5 sore. Tetapi ada pula yang pukul 22.00 atau bahkan lewat tengah malam. Alasan tiap keluarga beda-beda.

Saya pernah menginap pada sebuah keluarga yang makan malamnya pada jelang tengah malam. Heran dan tidak habis pikir. Belakangan baru saya sadari bahwa anggota keluarga baru  lengkap pada saat itu. Macet parah jalanan, antrian di kendaraan umum, kerja lembur, dan beberapa alasan lain penyebabnya.

Maka berbahagialah orang-orang yang tinggal di kota yang tidak terlalu besar, yang tinggal tidak terlalu jauh dari tempat kerja, dan terutama yang bekerja tanpa harus ada lembur malam hingga mengacaukan ritme kehidupan. 

Namun, santap yang paling aneh (untuk orang yang tidak terbiasa, dan tidak dibiasakan) tak lain makan sahut. Baru enak-enaknya tidur, pulas dan lelap, tiba-tiba harus terbangun karena sesaat lagi salat subuh. Batas akhir makan sahur (disebut imsak) yaitu sekitar 10 menit sebelum adzan Subuh.

Dan kali ini, santap sesudah salat Subuh berjamaah di masjid. Setelah santapan rohani, asupan untuk kesehaan jiwa, dilanjutkan dengan santapan jasmani agar badan sehat wal afiat penuh semangat untuk menjalani awal hari. 

*

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x