Mohon tunggu...
Sugiyanto Hadi Prayitno
Sugiyanto Hadi Prayitno Mohon Tunggu... Lahir di Ampel, Boyolali, Jateng. Sarjana Publisistik UGM, lulus 1982. Pensiunan Pegawai TVRi tahun 2013.

Pensiunan PNS, penulis fiksi. Menulis untuk merawat ingatan.

Selanjutnya

Tutup

Kotaksuara Pilihan

Pilkada Serentak 2020 dan Ancaman Covid-19

5 September 2020   17:45 Diperbarui: 5 September 2020   17:52 98 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pilkada Serentak 2020 dan Ancaman Covid-19
gibran resmi mendaftar - poskota.co

Pilkada Serentak 2020 sudah di depan mata. Prosesnya sejak bulan Juni 2020. Tanggal 9 Desember 2020 nanti pelaksanaan pencoblosannya. Sementara itu pandemi Covid-19 dengan ganas menebar ancaman kematian.

Berbagai ketentuan yang terhimpun dalam protokol kesehatan mengharuskan peserta pesta demokrasi itu membatasi diri dari suasana pesta seperti tahun-tahun silam. Antisipasi pun harus ketat dilakukan agar jumlah korban kematian akibat tertular virus corona dapat ditekan.

Peristiwa tragis saat dan setelah penghitungan suara pada Pilpres 2019 lalu sangat mungkin terjadi kembali. Saat itu belum ada wabah virus corona. Karena beban kerja yang berat dan kelelahan para petugas bertumbangan. Tercatat 894 orang petugas KPP meninggal dunia, 5.175 orang petugas lainnya sakit.

Untuk menghindari kejadian serupa telah diusulkan penggunaan e-rekapitulasi. Hal ini dimaksudkan agar membuat proses penghitungan lebih cepat dan tidak membuat petugas kelelahan.

Pada pilpres itu dua pasangan capres-cawapres sehat wal afiat mengikuti seluruh proses pemilihan yang ada. Justru petugasnya yang berjatuhan, sakit dan meninggal dunia.

Proses penghitungan suara Pilkada Serentak 2020 beberpa bulan ke depan. Namun, ancaman virus corona sudah membawa korban.

Dan kini justru bakal calon kepala daerahnya yang sakit, tertular Covid-19, dan meninggal dunia. Pandemi virus corona berpotensi besar mengganggu proses Pemilu Kepala Daerah (Pilkada) Langsung 2020. Gangguan bukan hanya pada pembatasan kegiatan, yaitu dengan keharusan mematuhi protocol kesehatan: mengenakan masker, menjaga jarak, mencuci tangan dengan sabun, serta tidak membuat kerumunan. Melainkan juga, ancaman sakit hingga meninggal dunia.

Bupati Halmahera Timur Halmahera Timur Muhdin Ma'bud menjadi korban pertama proses Pilkada Serentak 2020. Muhdin yang merupakan bakal calon petahana meninggal di RSUD Maba setelah mendaftar di KPU setempat pada Jumat (4/9/2020).

Sebelunya 5 kepala daerah juga meninggal karena tertular Covid-19. Mereka, adalah Bupati Morowali Utara, Aptripel Tumimomor meninggal Kamis (2/4/2020) di Makassar. Wali Kota Tanjungpinang Syahrul meninggal dunia di RSUP Raja Ahmad Thabib, Kepulauan Riau pada Selasa (28/4/2020).

Selain itu juga Wali Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan (Kalsel), Nadjmi Adhani meninggal dunia di Rumah Sakit Ulin Banjarmasin pada Senin (10/8/2020). Wakil Bupati Way Kanan, Lampung, Edward Antony meninggal dunia pada Minggu (16/8/2020) di RSUD dr H Abdul Moeloek Bandar Lampung. Plt Bupati Sidoarjo, Nur Ahmad Syaifuddin meninggal dunia di Rumah Sakit Sidoarjo Sabtu (22/8/2020).

*

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x