Mohon tunggu...
Sucen
Sucen Mohon Tunggu... Administrasi - Hidup itu sederhana, putuskan dan jangan pernah menyesalinya.

Masa depan adalah Hari ini.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Suka Duka Menjadi Perangkat Desa

6 Agustus 2022   13:15 Diperbarui: 6 Agustus 2022   13:30 366 9 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber. desaleran.com

Perangkat Desa di desa biasa disebut "Pamong" bisa diplesetin "apa apa diomong", Bapa momong juga bisa. itu bagi perangkat desa yang ditinggal istrinya ke luar negeri anak dirumah Bapak yang mengajak menjaga (mongmong.red).

Menjadi Perangkat Desa banyak suka dan dukanya, mungkin bukan perangkat desa saja profesi lainpun ada suka dukanya. Namun, kali ini penulis akan menceritakan suka dukanya menjadi perangkat desa.

Sumber tulisan dari penulis sendiri yang sementara berprofesi sebagai perangkat desa.

Sejak tahun 2007 hingga kini saya menjadi perangkat desa, terhitung kurang lebih 15 tahun penulis menekuni profesi sebagai perangkat desa.

Secara kedinasan perangkat desa statusnya masih remeng remeng, sebab sejatinya sebagai pejabat dibawah naungan Kementrian Dalam Negeri namun belum ASN bahkan P3K. Hanya disetarakan dengan golongan A2 ASN.

Gaji perangkat desa setara upah minimum regional (UMR).

Sebelum ada Undang-undang Desa Nomor 6 Tahun 2014, nasib perangkat desa sungguh miris. Kenapa tidak, sejak 2007 penulis menjadi perangkat desa gaji bulanan baru diterima pada awal 2015. Sebelumnya gaji 3 bulanan dari 300 ribu hingga 900 ribu per tiga bulan, triwulan namanya dulu.

Sekarang kondisinya makin baik alhamdulillah disyukuri.

Menjadi Perangkat Desa jika dibandingkan suka dukanya, kebanyakan duka.

Pertama, imej perangkat desa sampai dengan hari ini belum begitu baik, masih banyak anggapan kalau perangkat desa kerjanya cuma ngobrol di balai desa (Kantor Desa.red) padahal sejak 2016, Desa penulis sudah mulai mandiri artinya dari segala administrasi sudah dikerjakan sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan