Mohon tunggu...
Sudiono
Sudiono Mohon Tunggu... Lainnya - Affiliate Marketer I Konsultan Ausbildung I Coach Armornesia/Wiranesia I Motivator I Manager Program Pelatihan Formal

Pemerhati Masyarakat, Field study : Lychee des metiers des sciences et de I'industrie Robert Schuman, Le Havre (2013). Echange France-Indonesie visite d'etudes des provisieur - Scolaire Descrates Maupassant Lychee de Fecamp. Lycee Louis Modeste Leroy, Evreux (2014), Lycee Professional Jean Rostand, Rouen (2014), Asean Culinary Academy, Kuala Lumpur (2012). Departement of Skills Development Ministry of Human Resources Malaysia (2013). Seoul Technical High School (STHS) 2012. Jeju Self Governing School (2012), Assesor BNSP Marketting (2016), Assesor Akreditasi S/M (2015), Pelatihan CEC Coach Wiranesia (2022), kontributor suaraumkm.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Geliat Kuliner Lengkong, Bandung

12 November 2022   17:49 Diperbarui: 12 November 2022   18:17 106
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Sabtu malam di akhir Oktober 2022  sempat mengunjungi Jalan Lengkong, Kota Bandung. Katanya sepanjang jalan itu kiri kanan full banget dengan beaneka ragam kuliner. Tepat pukul 20.45 WIB saya masuk  ke arah jalan lengkong

Wow, benar juga kenyataannya tanda-tanda kepadatan tampak jelang limapuluh  meter menuju pusat kuliner pinggir jalan. Mobil saya bersatu dengan kendaraan bermotor lainnya yang juga sama-sama satu arah. Macet!, satu kata. 

Mobil yang saya kendarai tampak jarum speedometer nyaris ngga jauh dari angka nol kilometer kecepatannya. Berjalan terasa lambat sekali pas memasuki jalan Lengkong apa yang saya lihat sangat luarbiasa yaitu lautan manusia, bercampur dengan para penjaja kuliner. Menakjubkan berakhir pekan  Sabtu malam seperti daya sihir. Kenapa gitu ?

Pertama, keramaian manusia  sangat banyak dan nyaris tak ada tempat di Jakarta yang saya lihat seperti di Bandung. Mulai dari orang berlalu-lalang disela-sela jalan, sisi mobil, sisi motor pokoknya padat. Mereka move mencari lokasi jajanan  yang kosong dan nyatanya hampir tak ada kursi tersisa.

Kedua, trotoar yang disediakan tidak mampu menampung seluruh pedagang yang hampir 99% diisi dengan dagangan makanan dan minuman ala Bandung, western dan Korea/Jepang. Banyak toko, rumah pribadi dan lain lain juga tak mau ketinggalan membukanya entah itu disewakan atau dikelola sendiri. Ini menunjukkan beragam selera pengunjung menjadi pilihan bagi meeka yang membuka usaha di sepanjang Jalan Lengkong.

Ketiga, melihat keseruan kiranya masa pandemik Covid-19 sudah berlalu di Jalan Lengkong. Padatnya orang yang berjalan, makan di tenda-tenda, duduk dan kongkow diluar hampir melupakan jarak aman dan tanpa masker. Asyiknya suasana dan santapan makan apakah menjadikan mereka alpa prokes ? saya kurang paham yang jelas  belum melihat semalam adanya petugas pengawas Covid-19 atau berada di lokasi lain?

Keempat, kepadatan pengunjung menyebabkan jalur lalu lintas dua arah jadi tersendat karena kadang orang menyeberang dan lalulalang hampir menutup sisi jalan pengendara mobil. 

Bisa saja ini sebagai pertanda bahwa pembiaran macet setiap sabtu dan minggu pertanda baik bagi pelaku usaha dan Pemkot Bandung. Lumayan kan restribusi yang di sumbangkan pelaku UMKM menambah pundi-pundi Penghasilan Asli Daerah (PAD) Kota Bandung.

Kelima, Parkir kendaraan roda dua yang memakai jalur lalulintas disisi kiri kanan mempersempit lalulintas dua arah, tak jarang satu motor yang keluar area parkir langsung di isi oleh pengunjung yang baru masuk. Nah, coba deh pengelolaan parkir di tata cari lokasi yang pas dan tak jauh dari lokasi jajanan agar pengunjung nyaman parkir dan menikmati suasana malamnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun