Mohon tunggu...
Stress Management Indonesia
Stress Management Indonesia Mohon Tunggu... Wiraswasta - Mental Health Company

Neuroscience, Holistic, and Humanistic solution centre with the healthy start from home based programme. HappySelf by Stress Management Indonesia: https://www.kompasiana.com/happyself

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Pentingkah Punya Kemampuan Multitasking? | Written by Nanda

19 November 2022   23:00 Diperbarui: 6 Januari 2023   11:01 104
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image by Matthew Henry

Multitasking sering kali dilakoni oleh pekerja dari berbagai bidang, mulai dari pekerja kantoran pekerja lepas, hingga buruh lapangan. Multitasking adalah salah satu cara untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan dengan membagi fokus pada lebih dari 1 pekerjaan disaat yang bersamaan. Multitasking, bila dilakukan dengan benar, dapat mempercepat selesainya tugas di tempat kerja karena terbaginya tugas dengan sama rata. 

Namun bila kurang terorganisir dan dilakukan secara terburu-buru, multitasking sebenarnya dapat berdampak buruk dan menghambat produktivitas kerja, pemahaman, perhatian, dan kinerja anda secara keseluruhan. Multitasking tidak hanya menghambat pekerjaan anda, multitasking juga bisa mengganggu otak bila anda ceroboh dan menyepelekan pekerjaan Anda.

Pengaruh Fungsi Otak terhadap kemampuan Multitasking

Para ahli di American Psychological Association (APA) Melakukan penelitian terkait multitasking, menyatakan bahwa dalam melakukan multitasking tiap individu memiliki perbedaan kemampuan proses kognitif, fleksibilitas serta fungsional otak (plastisitas) dimana ketiga hal ini diatur oleh kinerja otak serta diperlukan keseimbangan yang sesuai. 

Sementara tiap orang mempunyai perbedaan tingkat kemampuan hal-hal tersebut, ada yang memiliki fleksibilitas tinggi namun ketelitian dalam fungsional rendah begitupun sebaliknya. 

Beberapa orang memiliki pola pikir sendiri-sendiri pada otak, inilah yang membuat beberapa orang 'membutuhkan' atau 'tidak membutuhkan' multitasking. Karena pola pikir ini, ada orang yang sama sekali tidak bisa multitasking, orang yang bisa melakukan multitasking dengan sedikit risiko, dan orang yang butuh multitasking.

Karena beberapa orang memiliki otak yang berbeda, tidak semua orang tidak dapat melakukan dan memproses banyak hal sekaligus. Beberapa sel-sel dan jaringan di otak melakukan sebuah proses untuk memandu anda menyelesaikan tugas. Proses ini terdiri dari:

  • Menentukan tujuan
  • Menyaring informasi yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas
  • Mengabaikan gangguan yang tidak bersangkutan

Menerapkan proses ini pada multitasking dapat menyebabkan kesalahan kognitif. Contohnya, tidak menyaring informasi yang tepat untuk sebuah tugas penting. Bila dibiarkan berkepanjangan, multitasking dapat merusak konsentrasi anda dan membuat kesalahan serius lainnya.

Ini 4 kekurangan multitasking bila dilakukan dengan ceroboh:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun