Mohon tunggu...
Sri Subekti Astadi
Sri Subekti Astadi Mohon Tunggu... ibu rumah tangga, senang nulis, baca, dan fiksi

ibu rumah tangga.yang suka baca , nulis dan fiksi facebook : Sri Subekti Astadi https://www.facebook.com/srisubektiwarsan google+ https://plus.google.com/u/0/+SriSubektiAstadi246/posts website http://srisubektiastadi.blogspot.co.id/ https://www.instagram.com/srisubektiastadi/

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Sungkeman Tradisi Saling Memaafkan di Hari Raya Idul Fitri

5 Juni 2019   22:00 Diperbarui: 5 Juni 2019   22:02 127 6 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sungkeman Tradisi Saling Memaafkan di Hari Raya Idul Fitri
bincangsyariah.com

Pagi-pagi sekali kami sudah bangun, kalau biasanya bangun untuk makan sahur kali ini saya bangun untuk mempersiapkan lebaran dan pergi sholat Idul Fitri di masjid dekat dengan rumah. 

Kami memang tidak ada mudik, karena sudah tinggal di kampung halaman sendiri. Tempat kami shalat Ied juga masih yang dulu sejak saya  kecil, masjid dekat rumah itu walau bangunannya kini megah sekali namun rasa tetap seperti saat masih kecil dulu.

Jam 6.15 pagi shalat Ied sudah dimulai, hampir saja kami terlambat. Jamaah sudah penuh bahkan sampai ke jalan raya depan masjid. Untung masih ada yang baik hati untuk berbagi tempat di sela-sela  aku saff yang sudah rapat.

Selesai shalat Eid kami lanjutkan dengan saling bersalaman satu dengan lainnya. Karena jamaah masjid rata-rata juga tetangga sendiri, jadi mumpung kumpul di masjid kami manfaatkan saling bermaaf-maafan sekalian. Walaupun malam hari kami juga saling kunjung dari rumah ke rumah juga.

Selanjutnya kami menuju ke makam orangtua yang sudah wafat . Letak makan ada di  pinggir desa kami juga, dinamakan makam Kembar karena letak makam ada di sebelah kanan dan kiri jalan raya. Suasana pemakaman lumayan ramai, banyak pemudik yang berziarah ke makam keluarganya yang telah tiada.

Suasanya ramai dimanfaatkan untuk bejualan bunga dan parkir  tiban. Bahkan banyak pembersih makam tiban, yang tidak ada di hari-hari biasa.

Acara selanjutnya, kami lanjutkan untuk kumpul bersama keluarga besar untuk saling memaafkan antara yang muda kepada yang lebih tua.

Kebetulan saya ada lima saudara, ada satu adik yang di Batam tidak bisa pulang. Namun ada dua keponakan yang mudik dari Batam juga. Jadi semakin seru saja karena banyak juga keponakan-keponakan yang sudah menjelang remaja, jadi kalau mereka kumpul, ada saja yang membuat mereka heboh.

Dilanjutkan dengan acara sungkeman dimulai yang paling muda sungkem pada yang paling tua, berurut terus sampai semua saling memaafkan.

Sungkeman ini yang menjadi acara berkumpul silaturahmi, sungkeman biasanya dilakukan oleh yang lebih muda  kepada yang lebih tua, baik secara usia , silsilah maupun yang memang dituakan. Tradisi sungkeman ini selain ada di hari raya, biasanya dilakukan oleh pengantin kepada orangtuanya.

Sungkeman adalah tradisi untuk meminta maaf dan restu, digambarkan dengan orang  yang lebih  tua duduk dan yang lebih muda duduk bersimpuh di lantai atau berjongkok sambil mencium tangan orang yang lebih tua. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN